Halaman

    Social Items

Wattpas Nada4D - Cerita Sex Dahlia Hitam, Beli rokok dulu aah..”, batin ku sembari meminggirkan Volks Wagen warna merah candytone, dan memarkirnya

di depan sebuah mini market. Setelah kelar membeli rokok yang aku butuhkan, aku melangkahkan kaki

jenjang yang terbalut rok kerja sejengkal diatas lutut, yang kata temen temen kantor lebih cocok untuk

berlenggak lenggok diatas catwalk, menuju VW yang selalu setia mengantar Nona cantik ini kemanapun..

hihihihii..


Tiba tiba.. Aku memicingkan mata melihat selembar kertas berwarna merah rada lecek di depan mobil.

Ternyata duit.. Dengan perlahan aku dekati lembar duit yang bergerak tertiup hembusan angin.


Ketika kaki kiri ku yang bersepatu dengan hak setinggi 3cm telah berhasil menginjak lembar kertas duit,

tiba tiba.. Waddauwwww!! Terlihat sepatu yang tampak bulukan menginjak sepatu kerjaku yang sedang

menginjak duit.

Cerita Sex Dahlia Hitam

Dia menatap, aku pun menatap. Dia memicingkan mata dengan sinis, aku pun melotot galak kearah si empunya

sepatu bulukan yang menginjak sepatu kerja ku..


“Heh! Ngapain lu nginjak sepatu gue??! Sakit tauukkkkk!!”, sembur ku gahar.

“Loh gua khan mo ngambil duit gua yang jatuh, tapi malah di injak kakak. Itu duit gua kak!!”, jawab

seorang cowok dengan penampilan anak kuliahan tak kalah sengit.


Orang orang disekitar mini market pada ngeliat aksi ku melawan cowok ingusan itu.

Duuch malu juga seeh sebenernya, tapi demi gambar bung karno dan bung hatta, aku jabanin daah..

hihihihiiii… Slot Online Terpercaya


“Yaa ngga mungkinlah lah, orang elu aja berjalan di belakang gue kok. Lagian kalo itu duit elu kenapa ga

langsung lu ambil tadi hah!??”

“Emang ga boleh apa kalo gua berjalan di belakang kakak? Terserah gua dong, mau dari arah belakang kek,

dari depan kek, dari atas kek, emang gua pikirin.. Weekzz.. mana duit gua!!”, sahut nya dengan nada

seperti debt collector nagih utang.

“Lu boong gue juga ga tau!, orang tadi tiba tiba itu ada di depan mobil gue kok, pake acara ngaku ngaku

segala.. huuu.. udah sana sana!!”, ujar ku sengak dengan nada seperti orang yang di tagih debt collector

tapi ga mau bayar utang.

“Kakak kok ga mau ngalah siih ma anak muda?? Harusnya yang tua itu ngalahh, tau ga seeh?!!”, ucap nya

ketus.


Kamprett!! Emang lu kira gue dah nenek nenek apa…


“Hehh!! sembarangan.. Kurang ajar ngatain gue tua! Harus nya elu dong yang ngalah ma orang yang lebih

gede, pake acara ngaku ngaku duit lu segala.. norak tau ga! monyong luu!!”

“Yee yang norak tuuh kakak.. Mana duit nya siniin!”, sahut cowok anak kuliahan itu tetep ngeyel..


Seettt dah ne bocah gigih banget demi selembar kertas merah, mana melotot kearah belahan dada gue lagi..

Brengsekk!!!


Saat itu memang kancing dari blazer kerja udah aku lepas, sehingga tanktop yang buat daleman terlihat

jelas. Mana belahan berbentuk huruf V nya terlihat terlalu lebar sehingga buah dada ku yang memang

berkulit putih mulus, yang sering di jadiin bahan coli temen temen kantor terlihat bener bener jelas dan

menggairahkan.


Beruntunglah cowok tengil yang sedang beradu mulut dengan ku itu.


“Heh!! Sopan dikit napa?! Kalo ngomong tuuh liat ke wajah gue, nhah ni mata lu malah piknik ga jelas!!”

semprot ku galak, sambil mengangkat kaki yang menginjak lembaran kertas merah itu.


Cowok kuliahan di depan ku sedikit memerah wajah nya ke gap sedang memelototi keindahan dari sembulan

payudara mulus yang sedikit terbuka, yang bener bener bisa bikin naikkan kontie itu.. hihihihi..


Setelah mengangkat kaki yang menginjak gambar bung karno dan bung hatta, secepat kilat aku langsung

menyambar kertas merah yang tergeletak diatas tanah itu. Secepat cahaya pula Cowok anak kuliahan yang

aku taksir adalah seorang mahasiswa angkatan awal dan sekitar umur 18tahun an itu pun tak mau kalah dan

langsung ikut ikutan menyambar lembar kertas merah.


Akibatnya aku hanya berhasil memegang yang sebelah kanan, sedang dia memegang yang sebelah nya lagi. Dan

“WREEK!” duit itu terbelah menjadi dua bagian.


“Yaah.. Robek deeh. Kakak seeh ga mau ngalah..”, ucap cowok kuliahan itu merana.

“Neeh gue kasih ke elu aja dah, buat beli permen sana.. huu gitu aja mewek, cengeng lu ahh!!..”


Karena yang melihat perseteruan kami semakin banyak, maka cepat cepat aku memasuki mobil dan beranjak

pulang menuju kost an ku. Tengsin beraattt.. Lagian tadi setelah aku lihat lebih jeli, ternyata duit nya

bergambar gaban, bukannya bung karno dan bung hatta.. Makan tuuh duit bocah tengil hahahaha..


Setiba nya di kost dengan nama “Dahlia Hitam”..


“Baru pulang sarah?”, sapa inge ramah sambil berjalan ke arah ku.

“Iyaa neeh, mana ada insiden ma bocah tengil rese tadi sewaktu gue beli rokok nge, hahaha..”

“Yaelaah.. emang kenapa lu? Di ganjenin yaa? Salah sendiri punya toked bagus di umbar kemana mana,

hihihii.. Yaudah deh, buruan ganti baju.. gue tunggu di tempat jemuran yaa..”, sahut inge cepat.


Yeeee.. Bukannya ngajak makan ato shopping kek, malah ngajak nangkring di tempat jemuran. Pake acara

nyindir nyindir toked sekel gue segala..


“Yoiii…”, jawab ku singkat, dan langsung masuk kamar kost yang sangat nyaman.

Cerita Porno 2015


Ooh iya.. nama ku Sarah Pradipta Sekar Puri asal solo, yang kaum hawa nya terkenal lemah lembut ala

putri dari keraton. Setelah lulus kuliah dengan hasil cumlaude, aku langsung dapat pekerjaan sebagai

staff keuangan di sebuah perusahaan telekomunikasi terbesar di indonesia.


Di jakarta aku tinggal di kost Dahlia Hitam, ga tau juga seeh kenapa mami kost ngasih nama kok rada rada

serem gitu.. Mungkin kebanyakan baca tentang misteri“The Black Dahlia” yang sangat kesohor itu, yang

sampe sekarang pun masih menjadi sebuah misteri yang tak terungkap.. hiiiii..

Cerita Porno 2015


Sedangkan Inge Patti Ratu Walangon adalah temen kost yang paling akrab dengan aku. Peranakan Manado

Sunda. Dia bekerja sebagai teller di sebuah bank ternama. Anak nya asyiik, gaul, dan easy going. Miss

gaul gitu deeh, tapi ga kecentilan. Aku langsung merasa klop begitu mengenalnya untuk pertama kali.


Ada delapan kamar di kost dahlia hitam ini. 6 kamar di lantai bawah dan 2 kamar di lantai atas, yang

berfungsi juga sebagai tempat jemuran.


Sedang kenapa Inge tadi ngajak aku ke tempat jemuran? Karena di situ lah biasa nya kami menikmati

sebatang rokok yang selalu dinyalakan melalui lighter. Inge temenku ngerokok di kost ini, sedang yang

laen pada alim alim semua. Tapi ga tau juga ding, hihihiiii..


Sewaktu aku menginjakkan kaki di kamar kost dahlia hitam ini untuk pertama kali nya, aku sedikit

merinding. Karena suhu udara nya dingin dan lembab. Mungkin jarang di tempati.


Apalagi kalo ternyata misal nya kamar yang aku tempati ini pernah terjadi sesuatu yang ga ngenakin di

masa lampau seperti pembunuhan atau kejadian kriminal.


Maka temperatur udara nya akan lebih dingin dan lembab, karena tekanan energi metafisik nya tinggi. Di

ruang TKP nya kalo kelamaan ga ditempati, maka struktur udara nya semakin bertambah dingin dan

menciptakan rekaman kejadian di masa lampau.


Nhah suatu saat molekul molekul udara yang begitu dingin dan lembab itu mencapai titik energi metafisik

yang paling tinggi sehingga rekaman kejadian di masa lampau itu bisa di munculkan di masa sekarang.


Duuch pinternya dakuu inii.. Tapi hiiiiiiii seyyeemmmm!!!Tapi untung nya semua fine fine ajah..


Iklan Sponsor :


Kamar ku di lantai atas, sedang kamar satunya terlihat kosong semenjak 10 hari yang lalu saat aku mulai

indekost disini. Kata Inge seeh, sang penghuni kamar lagi pergi ke luar kota.


Nama induk semang di kost dahlia hitam bernama Mami Nina, beliau orang nya baek banget, ramah, apalagi

kalo masak hmm.. menu nya pasti enak enak hihihii.. Dan mami nina hanya memiliki seorang anak cowok yang

sampe saat ini aku belum pernah melihat nya.


Setelah mandi untuk menyegarkan badan, aku bercermin untuk mengagumi tubuh yang begitu indah untuk di

lihat.


Apalagi kalo pas lagi telenji buli kek gene pasti banyak dah yang ikhlas mendonor kan kontie nya untuk

menyuntik kan sperma kental yang berasa hangat ke dalam meki licinn tanpa sehelai bulu pun yang ku

punya..hihihii..


Dengan umur masih 22tahun yang kata para cowok nakal adalah umur dimana seorang cewek enak enak nya di

entot, aku juga bertinggi badan168cm dan toked 34B ber aerola kecil mengelilingi puting imut berwarna

kemerahan, kulit putih, kaki yang panjang, dan rambut lurus segaris tali pengait beha belakang dengan

ujung rambut yang aku curly sedikit.


Hmm.. Sungguh sangat proporsional untuk sekedar bikin kontie para cowok ganjen belingsatan.. hihihihii..


Jujur aku akui kalo sekarang aku memang udah ga perawan lagi. Duren yang aku punya udah dipecah dan di

nikmati oleh Dendy sang mantan, dulu waktu masih zaman nya kuliah. Aku ga nyesel coz Dendy anak nya

emang baek, bertanggung jawab, dan sangat perhatian juga care terhadap ku.


Tapi begitu dia memutuskan untuk pindah kuliah ke California, aku yang ga mau ngejalanin long distance

relationship terpaksa harus memutuskan hubungan, meskipun dendy bersikeras mati matian untuk

mempertahankan aku sebagai ratu di kerajaan cinta nya.


Sampe sampe dia rela nungguin aku di depan kost sampe 2 hari dua malem demi meluluhkan hati seorang

Sarah Pradipta Sekar Puri yang cantik ini..


So Sweettttt!!!.. But i can’t, So Sorry for myself dendy.. Gue yakin kok lu bakal ngedapetin yang

“lebih” dari gue.. meski gue akan selalu menjadi sebuah cerita klasik untuk masa depan lu.. hiks..hikss.


Aku langsung mengenakan kaos kutung tanpa lengan dengan krah yang melebar jatuh sampai ke belahan buah

dada, dengan panjang kaos diatas puser. Sehingga pangkal toked yang berkulit lembut berwarna putih itu

terlihat menyembul menggemaskan untuk diremas remas.


Kulit pinggang ku yang mulus pun terlihat jelas, ditambah keindahan puser yang bersih. So, menjadikan

tubuh ku sungguh sedap untuk segera di santap mentah mentah.


Terlebih sekarang aku juga no bra, puting imut kebanggaan ku yang Cuma dendy yang aku berikan akses

masuk, nyeplak malu malu menunggu mulut mulut nakal untuk segera menghisap nya.


Untuk bawahan nya, aku mengenakan boxer yang Cuma mampu menutup seperempat paha mulus ku. “Hmm, engkau

memang bener bener cantik dan seksi, Sarah Pradipta..”, aku ber gumam puas dengan karunia Tuhan berupa

Tubuh yang molek ini. Emang udah kebiasaan kalo di kost, kami kami yang kaum hawa ini Cuma pake baju

yang minim minim.


Jujur, aku memang suka narsis dan eksibisionis meski ga serem serem amat.


Setelah puas ber dress up, tak lupa aku juga memasang tindik hidung dan puser yang selama ini kalo aku

memakainya selalu mengundang pujian. Baek temen kost maupun temen clubbing. Siapa juga seeh cewek yang

ga suka di puji?? Yaa gaa?? Hehehe . . . .


“Woi klepas klepus mulu lu nge..”, sapa ku seraya berdiri di sebelah nya dan langsung menyulut rokok.


Inge duduk di rocking chair butut yang terletak di sudut tempat jemuran.


“Waah gilaaa, temen gue yang satu ini ga di kost an, ga di tempet gawe, ga di tempet dugem bawaannya

seksi mulu.. So hot, tapi sayang ga ada yang mau alias jombli, haha..”, puji inge sekaligus mengejek

aku.


Semprul lu nge, pake ngatain gue ga laku segala..padahal…. bener juga siiihhh.. Huuuh!!


“Yeee, sembarangan aja kalo ngomong lu. Gini gini fans gue banyak, tau ga luu..”, sahut ku rada sewot

dan langsung “phuuuhh”. Asap nikotin dan tar berhamburan dari bibir tipis ku yang terkuas lipgloss merah

natural.

“Eeh sarah, lu ga pake beha ya? Puting lu nyeplak tuuh. Gila toked lu merangsang sekalee, beruntung

banget cowok yang udah pernah ngerasain susu elu.. tapi ati ati lho sama anak mami nina, katanya hari

ini baru pulang dari bali.


Iklan Sponsor :


Bisa bisa diperkosa lu kalo terus terusan nyeksi gene, hihihihi..”


“Gue malah takut nya elu yang perkosa gue, ngee.. eeh ato jangan jangan lu lesbi yaak? Coba gue sentil,

kalo teriak berarti lu lesbi beneran..” kataku langsung menowel ujung toked inge yang gede, mulus, dan

ternyata juga ga pake beha.

“AAUUWWW!! Anjriittt lu, sarap gilaa!.. pake nowel puting gue, yaa terang aja lah gue teriak.. rese lu

ahh!!”, inge ngomel dengan sewot nya. Aku pun Cuma terkekeh melihat kekagetan inge yang spontan itu.

“Waah toked lu mantap juga ngee, kenyal dan lebih gede dari punya gue dah kaya nya.. hmm, emang size nya

berapa non?”

“36C, saraaah sayaaaanggg.. mau ngempeng lu..?”

“Aaah kamprett!!, lu kate gue lesbee..”

“Hahahahahaaa!!!!!!” kami berdua ngakak setelah membahas onderdil kebanggaan yang selalu menjadi

santapan dan lirikan mata nakal para cowok ganjen.. Idiiiiih..


Di kost dahlia hitam emang di biasakan untuk selalu makan malam bersama. Kata Mami nina, biar rasa

persaudaraan nya lebih erat lagi. Biar seperti layak nya di rumah sendiri. Aku duduk disebelah inge

untuk bersantap malam. Tapi aku lupa ga ganti pake baju yang lebih sopanan dikit.


Tapi untung nya, aku mengenakan sweater rajut, jadi tubuh seksi ku yang bikin geregetan para cowok nakal

sedikit tertutup, tetapi sepasang buah payudara yang kenyal itu tetep aja terlihat menggemaskan.


“Rakhaaaaa cepetan mandi nya!! Buruan kesiniii!!!”, teriak mami nina dengan slebor nya, tanpa

pemberitahuan dulu kalo mau teriak, sehingga kami kami ini atau para kost’ers sampe terlonjak dari

tempat duduk masing masing. “Thoiinggg!!”


Busyeetttt mami norak aahhh!.. ga sekalian pake corong raksasa aja mi? biar kaya di film Kung fu Hustlee

gituuu.. Huuffftttt!!


“Pada kaget yaaa..??”, tanya mami nina blo’on.

“Aaaah enggaa kok miiii, kami malah ga tahu tadi mami barusan ngapain, kirain Cuma nguap doang..”, jawab

dina yang kuliah di faculty of law dengan poloosssss nya mewakili kami semua.

“hahahahaha!!” pada ketawa semua deh yang ada di ruang makan.

“Waduh sori sori miih, rakha si ganteng imut rada telat coz air PDAM nya ngadat..”, jawab rakha ngeles.

Dia bernama lengkap Rakhadian Ikhsani, mahasiswa semester 1 dengan tinggi sekitar 173cm.


Sebenernya anak nya ganteng seeh dan berwajah maniss. Tapi kelakuannya sungguh menyebalkan, bikin

gondok, uring uringan, dan akhirnya pengen nyate tuh bocah.


Aku yang tau siapa itu rakha, terperanjat dengan sukses..


Whaattt!!! Ooohh Tidaakkk!!! makhluk jahanam yang tadi ketemu di mini market ternyata anak mami nina???

Serumah, dan kamar nya di lantai atas. Berarti disebelah kamar gue.. Berarti harus waspada terhadap

setiap ranjau yang dia tebar.. Wah bisa jadi perang teluk jilid ketiga neehhh.. Huuaaaaaa..

twolongggg!!!!!!!!


Rakha yang tau kalo aku kost di rumah nya terlihat tersenyum bengis seperti hendak memangsa ku. Sambil

melirik ke arah belahan dada ku yang pangkal toked nya terlihat mengintip nakal. “Piasss!” wajah

innocent nya merona merah seakan mengatakan, “Buah susu mu bikin gua ngaceng kak..”


Hmm.. Kelihatannya makhluk jahanam ini masih polos dengan anatomi tubuh cewek. Kelihatan setiap dia

melirik kearah dada pasti wajah nya memerah, kaya tadi waktu di mini market.


Sambil makan bareng bareng, tiba tiba rakha si kutu kupret itu nyeletuk bertanya pada inge..


“Kak inge, cewek itu ternyata mata duitan yaa..”, bilang rakha dengan sok cool.


Shiittt.. Makhluk jahanam itu mulai mengajak perang lagi..mengungkit kejadian sore tadi.. Hmm.. Sabar

sarah, sabaaaarr..


“Yaa ngga semua lah rakha, emang seeh kaum cewek itu lebih diasumsikan matre tapi sebenernya ga sedikit

pula cowok yang suka morotin cewek kog. Lagian duit emang di butuhkan khan..”, jawab inge dengan bijak.

“Tapi kalo ada cewek yang ga mau ngalah rebutan duit sama anak yang usia nya lebih kecil gimana tuuh

kak.. ga punya urat malu khan berarti?”, tanya rakha lagi dengan menggebu, kali ini di iringi dengan

senyum dingin menohok hati ku.


AARRRGGGHHHHH!!!!!!!! . . . Mau elu apa seehh??? Awas lu yee, bakalan gue jadiin dendeenggg penyett!!!


“Nhaah kalo yang kaya gitu ga baik namanya, harus nya cewek yang lebih dewasa itu ngalah..”

“Oooo gitu, harus ngalah yaa? Hmm, Kalo menurut kak sarah gimana tuuhh..?”, tanya rakha dengan senyum

mengejek dan sangat sinis, seakan senyum itu bilang,”Mau jawab apaan luu kampret, haa!!!”

“Kalo gue lebih malu lagi, kalo ternyata cowok itu ngaku ngaku bahwa duit itu milik nya.


Padahal bukan milik nya sama sekali.. maluuuuuuu banget deeh.. aslii noraakkk tujuh turunan ga abis

abis, dah jelas rakha sayaaanggg..”, jawab ku dengan gamblang dan menghantam telak, seperti pukulan hook

kanan Mike Tyson bersarang di dagu nya Larry Holmes. K.O seketika..


Rakha langsung terbungkam. Kepala nya menunduk. Wajah nya memerah merasa dipermalukan di depan khalayak

kost’ers. Aku pun tersenyum puass sambil meleletkan lidah lancip ku ke arah nya.. Weekzzz!!


Hahahahaa!!.. Mampuussss kagak luu kutu kupret jelek makhluk jahanam kerak neraka!!.. Maka nya jangan

menggali lubang sendiri.. terperosok kapookkk luuu!!! . . . Rasaiinnnn!!.. hihihihiii..


Sudah beberapa bulan semenjak kejadian waktu makan malam itu, rakha semakin getol ngejailin aku. Balas

dendam. Dia tertawa puas mengejek ketika berhasil membuat ku ngomel ngomel ga karuan akibat ulah nya..

Bener bener Stress berat dah menghadapi kelakuan liar makhluk jahanam itu.


Salah satu nya yang bikin aku sangat jengkel adalah ketika aku lagi mandi, rakha slonong boy masuk ke

kamar ku dan mengatupkan selot kunci kamar mandi dari luar. Aku pun terjebak selama setengah jam di

kamar mandi dan akhir nya bolos kerja.


Bukannya minta maaf ato gimana, eehh.. malah dengan wajah tanpa dosa bilang,”Gua spontan aja nyelot

kunci kamar mandi, takut aroma ga enak ke endus dimana mana. khan demi lu juga..” Brengseeekkkk!!


Ada lagi, waktu itu aku telat bangun tidur. Padahal hari itu ada meeting mendadak dan sangat penting di

kalangan direksi membahas tentang pengadaan serat optik yang melibatkan departmen keuangan di perusahaan

telekomunikasi dimana aku bekerja.


Eeh.. begitu aku mau turun ke lantai bawah, tiba tiba aja ada seekor kucing persia gede nyelonong dan

nongkrong di tangga. Sial nya si meong malah menatap tajam ke arahku sambil mengibas ngibaskan ekor nya

yang panjang. Ketaaannnnnnn..!!!!!!! Sialaannn luuuu!!!!!!


Iklan Sponsor :


Pokoknya aku selalu mengalami hal hal aneh. Kaya tiba tiba aja sepatu kerja yang biasa aku pake

nangkring di tempat jemuran, kaos kaki yang tiba tiba tergantung diatas pintu kamar, sendal yang bagian

alas nya di tempelin permen karet banyak banyak, dan masih banyak lagi.


Aku pun tak mau kalah untuk selalu membalas apa yang di perbuatnya.. Ya iyalaaah masak nona cantik gini

Cuma diem aja waktu dianiaya.. yaa ga seeh?


Setiap aku membalas ulah nya, dan apabila keusilan ku dengan sukses membuat rakha kelimpungan, maka aku

pun menggodanya dengan tarian pinggul ku yang berpantat nungging seksi, yang di sanggah sepasang kaki

yang tampak panjang berkulit putih tanpa cela itu kearah nya.


Apalagi lebih perfect kalo aku pas mengenakan boxer yang hanya menutup seperempat paha putih yang

berkulit mulus itu kearah nya, maka wajah ganteng yang terlihat manis itu Cuma melongo bloon dan

mupeng.Syukuriiinnnn luu, emangg enaakkk!!


Sampe sampe pada akhir nya aku punya panggilan khusus buat rakha, ‘Ketan a. k. a Keturunan setan’, Dan

rakha pun tak mau kalah dengan ngasih panggilan,‘Nenek Peyang’ , kepadaku.


Tapi dia sering nya manggil ‘peyang’ sih, atau ‘yang’ gitu aja. Lumayan lah ada kalimat yang romantis

dari setiap kata “yang”, yang keluar dari mulut nyinyir si ketan. Meski kepanjangan dari “yang” itu

sendiri adalah peyang.. Aseemmm.


Selama lu masih mengibarkan bendera perang, gue akan selalu melawan apapun itu.. Apa kata dunia dong,

kalo mati kutu Cuma sama anak ingusan meski dia adalah mahasiswa. Tapi kan masih mahasiswa awal yang

tentu nya masih bersikap seperti anak SMA..Slot Online Terpercaya nada4D


Malam jam 23.00 . . . .


Aku masih mengerjakan input data lewat komputer yang aku posisikan berdempetan dengan dinding tembok

yang sebelah nya adalah kamar ketan, diiringi alunan music lembut penghantar tidur.


“Uaaahhhhh!” aku menguap dan menggeliatkan tubuh karena penat. “Control + S dan.. akhirnya kelar juga

daah..”, ujar ku sambil mencari lighter untuk menyulut rokok yang sudah terselip di bibir tipis ku, dan

mematikan winamp.


Tiba tiba aku mendengar suara suara aneh dari kamar si ketan. “Ngapain tuuh makhluk jahanam mengerang

erang? Kesurupan kali yee..”, gumam ku sambil beranjak keluar kamar dan menempelkan kuping di pintu

kamar si ketan..


“Kok manggil manggil nama peyang kenapa yaa??”, kata ku pelan karena samar samar aku dengar suara,

“peyaangg.. yaangg.. oughh yaang..”


Langsung aja aku intip lewat lubang kunci kamar si ketan yang ternyata langsung mengarah ke spring bed

nya si iblis rese itu. Aku terhenyak. Dan tak lama aku pun tersenyuum licik setelah mengetahui apa yang

terjadi dengan ketan.


Celana pendek nya sudah turun sedengkul, telapak tangan kanan ketan sedang mengocok ngocok cepat batang

kontie nya yang sudah menegang dengan keras.. “yaang!.. ugghhh yaanggg!.. enaakk bang.eetshhh

sep..sepongann luu..uughhh!!”, lenguh kenikmatan melanda si iblis malang ini.


Emang nya gue sedang ngoral elu apa? sok keenakan gitu.. huuu!!


Aku terpana melihat batang kontie punya ketan yang walaupun ukurannya standar aja. Rasa horny dengan

cepat melanda disetiap aliran darah ku.


“Aahh shitt!! Lama juga gue ga ngewe’ setelah putus dengan Dendy, mana sekarang gue lagi dapet lagi..

huufftt!!”, rutuk ku dalam hati sambil melongokkan wajah melihat kedalam kamar ketan lewat lubang kunci.


Tanpa sadar, aku sudah mengeluarkan toked putih yang masih begitu sekel dan kenceng dari celah tanktop

yang aku pakai, dan langsung meremas remas nya dengan lembut.


Puting susu ku yang mungil dan berwarna kemerahan, yang Cuma pernah di hisap hisap dan di kulum kulum

sama Dendy mantan cowok ku itu pun sudah mengeras. “OUUUGGHHH!!!.. PE.PEYYAA..AAANNGGGHHHH!!

AA..AAAKHHH!!!!!”, suara serak si ketan terdengar parau menggelegar, ketika puncak kenikmatan sedang

melanda diri nya.


Aku pun dengan dada berdegup kencang, dan puting susu yang telah terpilin nikmat oleh jari telunjuk dan

jempol ku sendiri pun menyaksikan semburan sperma terpancar deras keatas, melalui lubang kontie yang

mengedut edut itu. Ingin rasa nya aku menyedot nyedot sperma murni dari seorang perjaka yang di

keluarkan lewat ujung kontie itu.


Dan akhirnya semburan sperma itu jatuh lagi ke bawah, diatas perut si ketan membentuk genangan kecil.

Setelah semua nya selesai, aku beranjak ke kamar dengan nafas masih memburu dan langsung bersiap untuk

tidur dengan sejuta rencana.


Hihihihiii…. Biarpun selalu menindas dan menganiaya gue, tapi ternyata ketan jelek terobsesi juga dengan

wajah sensual dan tubuh seksi nona cantik yang bernama Sarah Pradipta Sekar Puri.. Gue yakin banget kog,

kalo ketan masih perjaka. Khaan Lumayaan juga kalo bisa merjakain ketan.. hihihiiii…..


Pagi jam 01.30 waktu kost dahlia hitam


Aku terjaga dari tidur malam karena merasa haus, di tambah di suguhi aksi ketan yang ngejadiin aku

sebagai bahan colie nya membuat semakin gerah aja. Perlahan aku keluar kamar. Sangat sepi.


Terbunuh Sepi..


Menuruni tangga dengan hati hati, siapa tau si meong piaraan ketan tiba tiba nongol. Sesampainya di

dapur, aku hidupkan steker lampu biar bisa melihat keadaan sekitar. Setelah selesai mengambil air minum

dari sebuah kulkas yang di sediain mami nina, aku beranjak kembali kekamar.


Ketika melewati di depan kamar inge, aku mendengar suara mencurigakan. Lenguhan, desahan nikmat terucap

dari mulut inge. Aku tahu pasti kalo lenguhan dan desahan nikmat itu terjadi karena meki yang sedang

terkocok kontie. Terbukti aku mendengar suara “sleepp, slephh, sleeephhh!”


Ooh shitt!! Inge sedang ngentot..beruntung banget lu nge bisa ngedapetin kontie, mana malem ini begitu

dingin. Duuch enak nya yang bisa maen entot.. Fyuuhhh!!


Aku berusaha mengintip lewat lubang kunci, tapi aahh shit!!.. Lubang kunci kamar inge sedang tersumpal

anak kunci nya, seperti mungkin saat ini meki punya inge juga sedang tersumpal kontie cowok entah siapa

itu.


“Oughhh!! Ena.aakhh bang.ngetshhh!! memekk luu..hh ngee.ee.. kon.tool oom seshh.sekk

keh..jepitsshhh!!!”, lenguh keenakan si oom yang aku ga tau siapa si oom itu.

“cloopph.. clophhh!!”.. “pyeekhh.. pyeekkh! Pyeek!!” suara meki basah yang tertumbuk kontie terdengar

jelas di telinga ku.

“Kontol oom ju..jugaahhh en.nyaakhh!! ougghhh yeshhh!!!.. Mmphhh!!”, jawab inge megap megap seperti

kehabisan napas.


Aku langsung mencari celah untuk melihat adegan dewasa itu melalui celah kordin yang terbuka sedikit.

Lumayan lah bisa melihat aksi inge dan si oom. Aku melihat dengan jelas kalo inge sedang rebah,

sedangkan kedua paha inge di lebarkan si oom dengan memegang lutut inge sebelah dalam.


Tubuh inge seksi banget, sensual menggairahkan. Tubuh telanjang bulat yang terhentak hentak keras oleh

sodokan kontie itu sudah mengkilat berhias keringat.


Kulit nya begitu putih dan halus, karena inge memang asli peranakan manado sunda. Aku Cuma bisa

menggesek gesekkan kedua paha dengan maksud agar meki licin punya ku ikutan tergesek. Tapi sulit karena

ganjalan pembalut di celah lipatan bibir meki.


Setelah beberapa menit kemudian, aku mendengar teriakan parau penuh birahi jalang keluar dari mulut inge

dan si oom.


“OOOU.UUGHHH!!… SSHHH!!.. KEELL..LLUAARRR.SSHHHH..!!!”, teriak mereka berbarengan. Aku bisa membayangkan

suara lendir orgasme inge mengucur menghangati kontie si oom yang masih mendekam di dalam meki nya inge.

“SHERRH..SHERHH.. CRREETT.. CRREEETTHH!!!” suara cairan orgasme inge yang terasa hangat pun menyiram

kontie. Dan aku pun juga bisa membayangkan semprotan sperma si oom menghantam rahim inge dengan kencang.

“ CROT!..CCROOT!!..CROOTT!.. CROTT!..CCROTTHHH!!!” semburan pejuh kental yang juga hangat itu menyembur

nyembur ke dalam meki inge, meki dengan sedikit bulu jembie yang di cukur rapi membentuk segitiga kecil,

yang masih tersumpal oleh kontie si oom..


Aku langsung beranjak ke kamar, setelah aktivitas yang disukai banyak orang itu selesai..


Keesokan hari nya, ketika Inge nebeng mobilku berangkat kerja, aku langsung curhat mengenai kelakuan

geblek ketan ke inge selengkap lengkap nya. Tapi kata inge, rakha anak nya baek kok sama para penghuni

kost. Hmm.. Tapi sama aku kok kaya nya dendam banget yaa?? Apa gara gara rebutan duit di mini market itu

yaa?


Kemudian aku tersenyum kecil, dan langsung aja inge aku todong dengan pertanyaan singkat.


“Semalem maen ma siapa lu nge? Kaya nya heboh banget deeh..?”

“Ehh.. Hahh! Maen? Maen apaan? ga jelas pertanyaan lu..”, jawab inge tergagap menjoba ngeles dan

langsung wajah nya yang berkulit putih itu merona merah.

“Biasa aja kaleee.. hihihii.. Soal nya semalem gue denger desahan lu dari luar kamar, waktu gue ngambil

aer minum di dapur. Pake nyebut nyebut oom-oom segala. Udah ahh, ga sah berlagak pikun deeh..”, sahut ku

cepat dan nohok.Slot Online Terpercaya nada4D

“ Hehehehe.. Emang lu denger yaa, sarah? Hihihiii jadi malu. Iyaa semalem oom albert nasabah di bank

tempat gue kerja.. abis orang nya simpatik, ganteng, baek lagii. Yaah kita coba one night stand aja

deeh..”

“Kok bisa masuk ke dalam kost an?”, tanya ku lugu.

“Hahahaha.. lu kok jadi bego gini seeh sarah pradipta sekar puriii?? Yaa gue nungguin mami nina dan

penghuni kost pada ngiler semua dulu, baru bukain pager depan pake kunci yang udah gue duplikat.

Begituuu nona maniss..”, terang inge sejelas jelas nya.

“Ehh iya ding.. hihihiii..”, jawab ku sambil menggaruk kepala yang ga gatal.


Have a nice job for us…. 🙂


Selang beberapa bulan sejak peristiwa inge di entot oom albert…


“Tok.. took.. Peyaaangg!!.. tokk! Tok! Peyaangg, yaang!!! Tok..tokk!!”


Suara pintu kamarku diketuk keras bergantian dengan suara ketan jelek yang mengganggu waktu santai ku di

hari minggu yang tampak mendung ini.


Kenapa lagi tuuh si ketan makhluk jahanam tereak tereak sambil menggedor pintu?? Di bukain ga yaa? Kalo

ga dibukain, ntar jangan jangan kamar gue di gembok dari luar lagi. Dasar pshyco.. Huuh!! Sebel..


Aku beranjak bangun dari kasur dan membuka pintu pelan, mengintip, dan waspada siapa tau ketan sudah

memasang ranjau si depan kamar ku.


“Ngapain lu? Ketok pintu ma manggil manggil gue ga jelas?!”, gerutu ku merasa terganggu dengan kehadiran

nya.

“Gua boleh masuk ga? Tenang aja deeh lu yaang, gua ga bawa bangkai tikus kok, hehe..”, jawab ketan tanpa

merasa bersalah kalo kehadirannya sudah mengganggu ku.


Bukain ga yaa? Mana gue lagi pake kaos kutung dengan panjang cuman setengah perut doang, tanpa beha

lagi. Huuh!! Pasti juling tuuh mata si ketan..


“Yaa udah lu boleh masuk, bikin rese gue habisin lu!!”

“Hehehehe.. Sadis amat anceman lu peyaaanggg.. Ehh lu guu.. uhukk!..uhukk!!” belum selesai ketan

ngomong, tiba tiba aja dia tersedak..


Hmm, ternyata mata bening nya itu menatap lekat kearah dada ku yang bener bener menggoda sekalee untuk

segera di remes, dengan jarak hanya 30cm. Ditambah dengan bawahan yang aku pake berupa kain pantai yang

Cuma ter lilit di pinggang, sampai turun ke mata kaki untuk menutupi thong hitam yang membungkus meki.

Seiring langkah ku menjauhi nya dan duduk di kursi belajar, aku yakin si ketan pasti monyong melihat

kemulusan paha dan melihat betapa seksi nya thong yang aku pake karena kain pantai yang terlilit di

pinggang ku ternyata kendor. Dan aku baru menyadari nya ketika wajah ketan cengangas cengenges merah.


“Ngapain lu senyum senyum ga jelas?”, tanyaku sewot setelah dia melihat puas benda benda berharga yang

menempel di tubuh seksi ku.

“Ehh.. hmmpp hehe.. gapapa kok yang..”, sahut nya gelagapan tapi terlihat mencoba tetep cool.. Huuh

dasar lu yee sok sok an cool..

“Peyang, temenin gua yuuk belanja bulanan. Di suruh mami neeh..”

“Ogah gue! Sendiri khan lu juga bisa.”, kataku menyampingi nya, biar rakha bisa melihat lekuk lekuk

tubuh indah ku dari sisi yang lain.. hihihiii.. aksi exib ku mulai muncul dengan nakal.

“Ya elaah, gua khan juga butuh temen untuk ngobrol biar ga garing selama belanja..”, rakha merajuk

manja.

“Masak gua harus manyun selama belanja, ayoo dong ahh!!.. ntar gua jajanin dah buat nenek peyang kaya

elu, okee!!”, imbuh nya setengah memaksa tapi tetep dengan nada manjaaaa.


Tuuh khaaan kalo ada mau nya aja manjaa nya minta ampun daah si kunyuk sialan ini..


“Ngajak Inge khan juga bisa, kenapa musti gue siih?”

“Kelamaan lagi kalo sama kak inge, lagiaan yaa.. tau ga lu? dia itu kalo dandan lama nya setengah idup,

terus belum lagi kalo udah di dalem mall, mata nya itu bolak balik kesana kemari kaya setrikaan liat

barang barang yang di pajang di etalase. Masih mending kalo beli, lha ini kagak.. huuh! Maka nya temenin

gua dong, yanggg!!”

“Hahahahahaha..” gue tertawa melihat gaya merayu si rakhaa yang lucu banget, saat ngomentarin inge

waktu di mall.

“Ya udah gapapa sama gue, tapi bener lu traktir gue lho!”

“Beres dah kalo yang satu itu mah..”

“Siip dah!.. ehh lu kok ga keluar dulu seeh? Gue mau ganti baju neeh.. mau liat apa lu?”

“Gua ga bakal liat deeh.. lagian kulit lu tuu Cuma menang di putih nya aja, palingan juga keriput nama

nya aja nenek peyang..mending liat tipi, weekzz!!!”

“Rese lu ahh!! Dasar monyong!”, rutuk ku sembari melempar bantal kearah kepala si ketan yang lagi liat

acara tipi di kamar ku.


Ahh gaya lu doang pake ngatain gue kaya gitu, padahal gue tahu banget gelagat cowok yang pengen dapet

untung.. bentar lagi pasti beneran monyong lu!! Hihihiiii..


Dengan membelakangi ketan, perlahan mulai aku loloskan baju ngatung dengan panjang se buah toked ku

dengan gerakan yang sengaja aku bikin sesensual mungkin. Suasana kamar yang tadi nya rame oleh suara

ketan yang berisik tiba tiba.. SHIIING.. hening mendadak. Dari sudut mata, aku bisa melihat kalo si

ketan ini melirik lirik tubuh ku yang udah topless. Menampakkan sepasang gundukan buah payudara ku yang

berkulit putih mulus berhiaskan sepasang puting mungil dengan warna kemerahan, yang jarang di hisap dan

di kulum sama cowok cowok genit.


Setelah memilih beha ukuran 34A model transparan warna hijau tosca tanpa tali pundak, pikiran nakal ku

langsung bekerja.


Si ketan gue kasih kesempatan dikit kaya nya asyik juga neeh.. itung itung beramal ma anak kecil ahh!!

Hihihii..


“TAN!!”, sengaja aku teriak keras.


Ketan yang masih asyik melirik buah toked kebanggaan ku yang selama ini aku rawat pun terkaget dengan

sukses sampai terlonjak dari tempat nya duduk. Hahahahaha..


“Aah, sialan lu yaangg.. bikin jantungan gua aja, huu..”, cibir ketan menghadap ku, supaya di kiranya

dia itu menghadap ku dengan tidak sengaja karena kaget sehingga spontan menghadap kearahku, yang masih

menimang nimang beha transparan warna hijau tosca.


Gaya luu taannn.. basi tau ga seeh!!


“Sini bentar tan, bantuin gue pake ni bra dong gue kesulitan neeh..”, ucapku dengan gaya sedikit centil

manja manja gimanaa gituuh. Hihihiii..

“Ap.. appaaa?”, tanya nya bego sambil melotot kearah ku yang berdiri menyamping dari nya.

“Yee ga usah pake melotot kaleeee!! Cepet bantuin gue!” Seperti sang Ratu, aku memerintah rakha.


Dengan gemetar dan tampak grogi, ketan jelek berjalan kearahku, mengambil posisi dibelakang tubuh yang

sudah topless ini, sembari menyambar beha dari tanganku.Slot Online Terpercaya nada4D


Wajah nya, asli lucu banget ketika dia dengan jelas bisa melihat secara utuh sepasang payudara kenceng

yang ku punya.


Rakha tak lupa juga untuk mengamati sejenak punggung belakang ku yang terbuka bebas dengan hamparan

kulit lembut berwarna putih. Aku bisa merasakan jakun muda nya naik turun terkena efek dari tubuh yang

sangat sensual milik seorang putri solo yang begitu menawan ini. Hihihii..


Aku menutupkan cup bra dan memegangi nya, melindungi dari tatap mata rakha yang mulai semakin nanar.

Sedangkan rakha dengan grogi mulai berusaha mengaitkan beha yang tampak kekecilan membungkus payudara

putih ku. Dia tampak sedikit kesulitan, beberapa kali telapak tangannya tak sengaja malah mengusap kulit

punggung ku yang nampak putih dan licin. Aku memang sengaja memakai beha dengan ukuran yang lebih kecil

34A , yang seharus nya 34B.


Sehingga toked ku yang kenceng mengacung itu semakin membusung indah. Menggoda siapa saja yang melihat

nya. Iihhhh seksi nya akyuuu.. hihiii.. Setelah selesai mengenakan beha, kemudian ketika aku akan segera

melepaskan kain pantai yang membungkus tungkai kaki ku yang tampak panjang tiba tiba rakha berujar..


“Gua siapin motor dulu ya yangg, biar ntar bisa langsung siap begitu elu kelar dandan..”


Tanpa menunggu jawaban ku, si kunyuk monyong yang wajah nya merah padam setelah membantu aku memakaikan

beha itu, langsung beranjak pergi meninggalkan kamar ku begitu saja.


Hahahahaha.. silahkan ke kamar mandi taannn!!! Kebetulan kemarin mami nina baru aja beli rinso di warung

sebelah kok. Silahkan di coba biar nyaho’ lu!!!!


“Hmm.. bener bener cakep dan tampak seksi..”, ujarku sambil mematut diri didepan cermin. Aku mengenakan

kaos model sabrina warna hitam bercorak garis garis dengan kedua pundak yang terbuka lebar, menampakkan

ketelanjangan pundak berkulit putih ku tanpa halangan tali beha. Aku memang suka banget baju atau kaos

dengan model seperti ini. Look sexy and girly..


Karena cuaca hari ini mendung, aku pun memutuskan memakai hotpants jeans pendek model hipster yang juga

berwarna hitam setengah paha. Biar ga ribet aja kala belanja ntar.


Sebener nya seeh, juga skalian pengen pamer tungkai kaki ku yang terlihat panjang itu, hihihii..


Kaos model sabrina yang aku kenakan ternyata tidak bisa menutup pinggang ramping yang ku punya, karena

celana jeans pendek itu dibawah pinggul sehingga pinggang dengan kulit putih itu tampak terlihat begitu

menggoda dan begitu kontras dengan busana warna hitam yang ku pakai. Ketan hanya cuek saja melihat ku

berjalan kearah nya yang sudah nangkring diatas motor matic kelir pink. Tapi sekilas aku bisa melihat

senyuman di wajah nya.


“Cepet buruan!, jangan kaya siput gitu ahh!” ucap ketan tak sabar ketika aku sedang mencari cari sendal.


“Bawel banget sih lu, ni juga sendal yang dulu pernah lu kasih permen karet khan alas nya??” rutuk ku

galak sambil naik di boncengan, dan “PlaakK!!” helm yang di pake si ketan aku tabok pake tas.


Lumayan keras seeh.. Slot Online Terpercaya


Aduuch maafin putri solo yang cantik ini yaa taannn!!!!


“Aduuh!! Sakit tauk!! Dasar peyang lu nenek..” Sahut ketan mengerutu sambil tancap gas menuju

hypermarket di salah satu mall.


Di mall kami sudah muter muter sampe aku ngerasain capek banget, padahal belum belanja sama sekali.


Nii bocah kayak nya emang sengaja mamerin gue deh biar di liatin semua pengunjung mall, biar gue di kira

cewek nya.. aduuh ogaahhh . . . .


Sampai di sebuah stand underwear..

Sarah, ni bagus ga menurut lu..?”, tanya rakha sambil memilih celana dalem.


“Biasa aja tuh.. heh! Gue kasih tau yaa, yang nama nya celana dalem cowok tuh yaa model nya gitu gitu

aja. Ngerti kaga lu??”, tanya ku jengkel dengan kelakuan si ketan yang dari tadi Cuma ngoceh setiap

memegang barang yang ada di setiap stand.. Huuhh ..Sialan!!

“Hehehehe.. masak baru gitu aja capek siih? Ahh ga asyik lu.. ooh iya ding, gua khan jalan ma nenek

nenek jadi gua maklum dah kalo lu merasa capek..”, cerpensex.com tutur si ketan sempolengan seenak udel nya.

“Ya udah deeh.. Kalo pengen cepet, nih gua kasih daftar balanjaan mami terus yang ini daftar belanjaan

kak inge dan kak dina.. have a nice shopping yaaa… Tadi gua bilang ke mami kalo mo di bantuin kak sarah

belanja..”, bilang ketan dengan senyuman yang dapat diartikan, kaciaaan dweh lu, makan tuuh penderitaan…

“Whattt!!! Ya ampuun ketaannn!! Belanjaan segini bisa dua trolly lebih tau ga lu! Belum juga belanjaan

inge sama belanjaan dina. Lu kok tega banget seeh ma gue? Mana gua belon makan dari tadi. Brengsek lu,

ngerjain gue ga kira kira..”, sembur ku penuh emosi.

“Biasa aja kalee yangg, jangan marah mulu ntar makin tambah tua bisa cepet. Lagian tadi kak inge ma kak

dina tau kalo kita mo belanja ke mall, jadi mereka sekalian titip. Kan ga enak kalo gua dititipin

belanja ga mau, biar gimann. . . . . . . .” ketan menggantung kalimat nya.


Tiba tiba wajah nya mendadak tercekat dan langsung berdiri sejajar di samping ku, seiring teriakan “Oiii

rakhaa!!” seorang cewek manis mendekati kami berdua.


Tingkah ketan jadi kaku, mati gaya, grogi dan ga tau harus gimana. Aku yang merhatiin wajah nya jadi

pengen ngakak. Ga biasa nya ketan seperti ini. Let’s see . . .


“Hi Nesta..” jawab ketan lucu bikin ngakak.

“Lagi jalan sama cewek nya yaa..?” selidik nesta sambil memicingkan mata tanda tidak senang.

“Ehh.. emm.. ii.iyaaa neeh..”, jawab ketan langsung melingkarkan tangan kanan nya ke pundak ku sebelah

kanan.


Dan tersentuh lah kulit lembut pundak ku oleh telapak tangan si ketan yang kerasa dingiiiiinnnn dan

terasa remasan sedikit kuat aku rasakan seperti nya itu sebuah tanda kalo aku harus mengiyakan

pertanyaan nesta.Slot Online Terpercaya nada4D


Aku melotot kearah nya, ketan tersenyum ganjil kearah ku sambil meremaskan lagi jari kanan nya ke pundak

ku dan berkata dengan polos nya,”Ada apa sayang? Hmm? Udah laper lagi yaa? Padahal tadi khan baru aja

maem??”Brengseeekk!!! Ketaan sialaaannn!!!!!!


“Pacar lo boleh juga, hmm.. seksi. Ga nyangka gue ternyata lo bisa juga dapetin cewek..”, ucap nesta

sambil melihat kearah ku dari bawah sampe atas.


Belagu banget siih ni cewek, manis seeh tapi kalu di banding sama sarah pradipta yang cantik ini, masih

jauh laah. Dan entah mengapa ada perasaan senang di hati ku ketika ketan mengaku bahwa aku adalah cewek

nya. Ooh God!! Wake up sarah.. Wake up!!!


“Duuch makasih banget pujiannya, emang gue cakep kok..” sahut ku dengan nada yang aku centil centil kan.

Karena, bukannya sombong aku emang lebih cakep dari nasta kok.

“Eeh.. engg.. yaa udah deeh met lanjut aja kalian. Eh rakha, gue tunggu sampe besok yang kita janjiin

yaa, daagh!!

“i.iiyaa nes..”, jawab ketan tergagap.


Sepeninggal nesta..


“Lepasin tangan lu ahh, enak di elu ga enak di gue dong..”

“Iyee.. iyee, gasah pake sewot napa?”

“Eeh kupret, tadi kecengan elu khan?”


Rakha mengangkat bahu nya, “Siapa?? Nesta? Ngaco lu, yaa ngga’ laah..”


“Alaah pake ngeles segala, norak ah. Bo’ong kutilan lu..”

“Nuduh upilan lu..”


Setelah semua nya kelar, kami menuju tempat makan..


Sambil menunggu makanan datang, aku menepuk nepukkan sebungkus rokok yang di beliin si ketan. Buat

sesajen nenek peyang biar ga marah marah mulu kata nya, setelah tadi aku uring uringan.. Nyebelin ga

seeh??? Huuftt..


Makhluk jahanam kerak neraka itu mulai curhat, kalo selama ini dia naksir berat sama nesta. Si ketan itu

membikin skenario, kalo dia pura pura berpacaran dengan ku.


Udah gitu, ntar pura pura nya lagi, aku nampar atau marahan ma ketan agar dia bisa curhat mengenai

kelakuan ku yang kasar, sehingga nesta akan bersimpati pada nya akan nasib yang harus di alami ketika

pacaran sama aku.


Nhah rencana nya pas hari valentine 5 bulan kedepan itu rakha akan nembak nesta biar jadi cewek nya.


Gilaa, perjanjian yang bener bener gilaa.. dasar keturunan setan beneran dah kalo bener bener ngelakuin

itu semua.. emang ga punya perasaan apa?? Mungkin Itulah yang di namakan Love is Blind.. Dan sial nya,

ketan merayu aku untuk menjadi pacar imitasi nya, sehingga dia sukses bisa macarin nesta. Bener bener

Sialaann, kenapa harus aku??


“Jadi gimana neh peyang, elu setuju khan?”


Aku berpikir sesaat sebelum memutuskan untuk jadi pacar bo’ongan dia..


“Hmm.. Oke! Tapi ada syarat yang musti elu turutin..”

“Oke daah.. emang syarat nya apaan?”

“Gini tan, lu khan tau kalo gue anak kost, jadi lu harus ngasih suplai makanan atau camilan ke gue.”

“enteeng itu mah kalo Cuma camilan doang..”

“Eiitsss.. jangan senang dulu, masih ada lagi tan. Setiap malam minggu, elu harus traktir gue makan di

luar, yang enak enak untuk perbaikan gizi gue, gimana??”


Waah, kalo itu nama nya pemerasan anak di bawah umur doong yaanggg!.. lagian elu khan udah kerja, gimana

seeh??”, protes ketan ga terima dengan syarat yang aku ajukan.


“Yee.. meski gue udah kerja, status gue khan tetep aja anak kost!! kalo ga mau yaa sudah, gue juga ga

rugi kan??”


Ketan yang culun tampak semakin bego aja tampang nya waktu mikir mengenai proposal yang gue ajukan.

Daan…


“Oke deeh yangg, deal.. elu jadi pacar gue sampe 5 bulan ke depan sampe hari valentine.”

“Siip, deal!!”, sahut ku mantap.


Jangan kaget elu, tan.. kalo selama 5 bulan ke depan, gue akan membalas perilaku lu yang terus terusan

menganiaya gue. Tunggu pembalasan gue.. hahahaha!!!!

Cerita Sex Dahlia Hitam

Wattpas Nada4D - Cerita Sex 4Bia 1 : Apartment 1303 (Aura Kasih),  “Ra, congrats ya say.. tempat neduh barunya,” canda seorang wanita yang wajahnya tidak asing bagi pembaca majalah-majalah khusus pria dewasa.

Aura dan wanita itu melakukan ‘toast’ gelas di tangan mereka, di rias dengan manis tawa keduanya. Malam ini Aura Kasih merayakan pesta di sebuah kondo tempat kediaman barunya, lantaran lagu yang dibawakannya meledak di pasaran. Ia undang seluruh kerabat dan beberapa anggota keluarga di acara special ini. Pesta berlangsung meriah meski sederhana, Aura gembira meski ada sesuatu mengganjal di hati kecilnya. Malam semakin larut, kolega beserta family pamit satu per satu.

“Say, aku nginep dong.. temenin kamuu, yah?,” teman Aura tadi melontar tanya.

“Boleh, but not tonight yah… ada acara khusus, hihi” jawab Aura dengan kerlingan mata genit.

“Cie ciee.. pasti ada yang mau ehem malam ini, haha.” Keduanya tertawa, Aura langsung menggelitik pinggang teman yang meledeknya itu. “Tapi kemana Ra gacoan lo.. kok nggak kelihatan?”.


Aura langsung menggeser slide Black berry Torch 9810 nya ke atas, “iya dia bilang lagi ada bisnis sebentar sama Om Punjabi.. terkait film layar lebar baru nya,”

Teman Aura itu hanya ‘Oo…”. Padahal di BB-nya, Aura membaca pesan yang sudah sedari siang mengatakan kalau pria yang tengah digossipkan dekat dengannya (untuk mengaburkan opini massa bahwa kemunculannya sebagai artis bukan simpanan pejabat) akan telat hadir, dan Aura me-reply ‘tidak usah datang saja karena sudah pada pulang’. Tentu kehadiran nya memang hanya agar massa berpendapat, ‘oh ya benar kehidupan Aura sebagai artis normal.. punya pacar’, jadi percuma saja sia-sia jika tidak menghasilkan opini demikian.

“Jadi lo mau pesta sendiri niih.. ‘gak ngajak-ngajak,” ledek temannya lagi. Aura kembali menggelitik gemas pinggang temannya itu.

“Hmm, oke deh…next time ya Ra”, wanita itu pamit cipika cipiki sekiranya cukup bersenda gurau dan beberapa temannya ikut pamitan pulang.

Kehampaan mulai menyelimuti Aura. Kemewahan terkadang tak selalu mampu bahagiakan seseorang. Tanpa orang yang kita kenal dan kita sayang disekitar, semua akan terasa hambar, begitulah yang dirasa Aura kini. Aura menyibak tirai jendela, nikmati kerlap-kerlip cahaya lampu kota metropolitan yang terlihat dari kondo, membuat damai hati. Namun tiga ketukan pintu buyarkan lamunannya, jantung penyanyi seksi itu berdegup keras seketika, tahu siapa orang tersebut. Tibalah acara khusus dimaksudnya tadi, yakni pemerasan tubuh yang dilakukan supir pribadinya yang sudah berlangsung lama. (Baca : Aura Kasih ‘the Rising Star’, by Fanfic Holics). Ceklek!, pintu terbuka dengan sendirinya. Sesosok pria tua buruk rupa tersenyum begitu mesum di balik pintu, air liur lelaki tua itu meneretes ke lantai lihat sang artis ‘si seksi’ Aura Kasih membuka pintu dengan gaun minim. Namanya Rudiman, disapa Pak Rudi oleh Aura.

“Non, giliran Bapak pesta nih he he he. Mari bercinta Non Aura, Slurp!”, mata Pak Rudi menyapu tubuh Aura dari kaki hingga ujung rambut, diakhiri jilat bibir bagai pemburu menatap mangsanya.

Ingin Aura pergi..berlari.. lepas bebas dari siksaan birahi terbang di angkasa bagai merpati. Tapi, apakah ia mampu menolak sesuatu yang nikmat diterima tubuh? Selalu mendapat orgasme berulang dimana tiada pernah ia dapati dari produser ataupun pejabat Negara yang mem-booking? Tentu tidak jawabnya.



***


“Mari bercinta denganku.. nana-nana-nananana.. ayo ikuti irama!,” Aura bernyanyi seraya melenggak-lenggok tubuh seksinya, tapi kali ini ia melakukannya bukan di atas panggung, tapi di atas kasur.. dimana Pak Rudiman tidur merebah di bawahnya. Otomatis tentu celana dalam jenis apa dan warna apa yang dikenakan Aura, Pak Rudi dapat melihat jelas. Sambil disuguhi tarian erotis Aura, Pak Rudi onani.

“Ulang lagi Non nyanyi nya dari depan! lepas cangcut nya!,” suruh Pak Rudi dengan tatapan keras, seolah perintah itu mutlak seperti seorang atasan pada bawahan. Tidak boleh ditolak, harus dikerjakan.

Aura hanya bisa menghela nafas, kartu As berupa foto-foto aib buatnya tak punya pilihan lain. Ia angkat naik bagian bawah gaun malam merah marun nya sedikit, hanya dengan dua jari ia tarik turun CD mini warna hitamnya, langsung melorot turun dengan sendiri dari tungkai paha sampai mata kaki lantaran kulitnya begitu licin dan halus. CD Aura mendarat tepat di atas wajah Pak Rudi karena memang selangkangannya sejajar vertical.

“Hmhh..wangi Non cangcut nya…apalagi memeknya ya, hihihi. Hmh Hmhh,” Pak Rudi langsung menciumi CD yang ber-aromakan vagina Aura Kasih itu. “Kayak ada lendir basah-basah gini sih Non..? apa Non Aura keluar peju ya..terangsang striptis di tonton Bapak? Hak hak hak hak.” Pak Rudi terus mengejek, pipi Aura bersemu merah jambu.

“Ngg.. nggak kok Pak, bukaan!” Aura berkilah.

“terus apa dong.. kalo bukan peju memek? masa’ air pipis.. kecut dong? Hehehe, tapi nggak deh.. pipis Non Aura juga pasti manis hihihihi,” Pak Rudi terus membuat Aura merasa malu.

“Ayoo eh.. joget lagi!,” hardik si tua itu dengan suara sedikit keras. Aura yang takut langsung menjalani perintah. Sambil malu-malu, Aura terus menari di atas Pak Rudi. Sesekali penyanyi seksi itu merapatkan paha lantaran vaginanya dapat terlihat jelas. Pada akhirnya, Pak Rudi memaksa Aura meregangkan lagi kedua belah kaki jenjangnya lebar-lebar. Bahkan sesekali Aura diisengi dengan bibir vaginanya disentuh atau di toel sampai Aura mendesah lirih.


“Cukup Non! Ayo sini.. memeknya duduk di atas muka Bapak, leh leh leh hihihi,” suruh supir bejat itu sambil lidah melet-melet seakan tak sabar untuk menjilat.

“Ahhh…Pak, Ahhhhh… emhh”. Aura keenakan di jilmek. Ia tumpu kedua telapak tangan ke belakang di perut Pak Rudi, lalu menggoyang pinggulnya. Pak Rudi jadi seperti di jejali vagina wajahnya oleh Aura. Ia tersenyum mesum di selangkangan tahu majikan seksinya sudah tenggelam dalam lautan birahi.

“AAHHHHHH!!,” Aura mendesah keras-keras luapkan kenimatan orgasme. Pak Rudi langsung menyeruput habis cairan cinta yang mengalir keluar. Aura melejang-lejang, sementara wajah Pak Rudi semakin bahagia terbenam di selangkangannya.



Selesai orgasme, Aura langsung ambruk rebah di atas tubuh Pak Rudi, nafasnya terengah-engah. Ia rasakan di samping pipinya persis penis Pak Rudi yang mengacung tegak. Siap mem-penetrasi liang cintanya. Puas membuat kewanitaan Aura nge-crit nge-crit, Pak Rudi kembali mengejek,

“Enak ya Non? Hehehe keluarnya sampe begitu banget, hak hak hak hak.”.

Aura hanya dapat diam, bahkan hingga Pak Rudi menyerang lagi dengan cumbuan Aura juga tak berbuat apa-apa. Ia pasrah total. Bagi Aura, tubuh seksi dan wajah cantiknya sudah merupakan bagian gaji supir yang harus ikhlas diberikan.

“Non Aura dandan *Sruuup*, seksi betul malem *cup!* ini. Pasti *Sruup!*, sengaja biar Bapak *Sruuph!*, lebih..*Sruuuph!*, napsu..iya kan?”. Aura tidak menyahut, bagaimana mungkin?. Ia rebah di ranjang dengan dada diremas dan dihujani ribuan kenyotan rakus. Mana baru saja orgasme lagi.

Tepat disampingnya ada piring kecil berisi sepotong kue sisa acara pesta. Kue itu di oles ke payudara Aura untuk di lahap disitu. Laparnya birahi Pak Rudi membuat gunung kembar Aura kemerahan oleh sebab bukan hanya dijilat dan dikenyot, tapi juga digigit kecil-kecil lantaran gemas pada toket Aura.

“Sruuup, cep cep nyooot…nyoot Ahhh….pas susunya, huak hak hak”, bandot itu senang bukan main berkuasa atas dada montok majikan ngetop.


Disingkapnya bagian bawah gaun malam Aura untuk mengoles kue ke paha dan vagina. Aura mencakar pundak Pak Rudi karena jari tengah bajingan tua itu mengobok-obok lubang vaginanya, vagina pun kembali banjir seketika.

“Hmmhh… wangi memeknya kemana-mana… memek artis sih ya..beda hihihihi,” ejek Pak Rudi.

Aura tambahan menggeliat berdesis nikmat ketika kue yang merata di paha putihnya di jilat habis. “Leep, Ahhh…enyak enyak! Paha mulus rasa coklat, hak hak hak,” Aura terus di-lecehi.

“Whuaa.. ketemu lagi sama memek Non Aura. Kali ini ditambah coklat, hihihihi.”, Pak Rudi membuka lebar mulut persis di depan vagina Aura

Aura cuma menggeleng kepala maksudnya tidak,



“Aaa..” Pak Rudi meledek, sengaja belum melahap vagina mungil Aura yang sudah pasrah jika di jilmek, “Aam..emm.. gurih-gurih manis! hihihi, Slurp! Slurp! Shrrrrrrp!,” Aura melepas erangan seksi sekeras mungkin sambil menjambak rambut kaya uban Pak Rudi. Siksaan birahi yang dilancarkan lelaki tua itu begitu dahsyat.

Aura lagi-lagi kena jilmek penuh nafsu, sampai-sampai ia merasa kewanitaannya hilang, habis di mangsa. Cairan cinta Aura membludak keluar vagina tak terbendung oleh sebab orgasme. Pak Rudi tertawa cekikikan lihat Aura blingsatan lagi, lantas ia menggoda, “Yaah.. dia keluar lagii. Non Aura bener-bener suka ya di jilatin memeknya? Ayo ngakuu..hihihi, Bapak juga suka sama memek Non kok.. Hmhh, cup.cup, Sluuurp! Shrrrrrp!”.

Pak Rudiman menyeruput juice vagina Aura Kasih hingga hanya tersisa bercak ludah di sekitar vagina. Masih belum cukup, tubuh Aura dibalik telungkup. Bagian belakang terbuka Aura itu di olesi juga oleh Pak Rudi dengan kue mulai dari punggung, pantat, paha hingga betis dan menjilati bagian tersebut hingga mengkilap air liur.



Begitu bernafsu Pak Rudi pada pelantun lagu ‘Mari Bercinta’ tersebut. Piring kue kosong lantaran kue habis. Lidahnya melaksanakan tugas bersih-bersih dengan baik, bagai induk kucing memandikan anaknya. Aura menggelinjang diperlakuan demikian, seolah tubuhnya begitu di inginkan untuk dinikmati. Pak Rudi sengaja berlama-lama menyerang bagian belakang Aura tersebut. Vagina Aura juga kembali kena sasaran jilat lidah dari belakang karenanya, membuat gairah Aura cepat kembali naik.

“Cup.Ahhh.. waktunya ngentot Non Aura, ayo nungging! memeknya Bapak mau sodok dari belakang ‘Plak!,’ heh heh,” Pak Rudi memerintah Aura seperti pelacur yang di beli-nya saja.

Aura yang sudah terangsang pasrah diseret ke tepi ranjang. Pinggul seksinya diangkat tinggi-tinggi. Dua detik kemudian, Aura merasa belahan kemaluan nya digesek kepala penis. Ia menggoyang pinggul seraya berkata,

“emh, Pak.. cukup! jangan permainkan aku!.” Pak Rudi tersenyum menang mendengar itu, jelas bahwa Aura sudah dalam genggaman.

Gerbang surga Aura di rentang lebar-lebar Pak Rudi. Aura meremas sprei menanti detik-detik penis Pak Rudi membelah vaginanya, ‘slep..! slep..! slep..!’ perlahan namun pasti, penis Pak Rudi menyeruak masuk vagina. Tiba-tiba saja ‘JLEBB!,’

“AHH.. nggh!!,” Aura mengerang.

Dengan iseng Pak Rudi menyodokkan sisa batang penis ke vagina Aura Kasih hingga mentok, tertancap mantap dalam-dalam.



“Oooookh… memek artis emang.hgh.. bedaa! ohhh.. ohh.enak! sempit!”, wajah Pak Rudi minta ampun jeleknya menikmati jepitan vagina awal persenggamaannya dengan sang artis, Aura Kasih. Ia cengkram erat pinggang Aura, lalu bergerak brutal hingga tubuh Aura dibuat terpental-pental karenanya. Erangan, desahan dan lenguhan mereka berdua membahana di kamar kondo yang cukup luas tersebut.



Pak Rudi berjongkok setengah berdiri di ranjang, dengan ini dia melanjut entotan. Posisi ini buat dirinya serasa berkuasa dan gagah dalam menyenggamai Aura, buahkan erangan nikmat bersuara lantang bagi Aura berkali-kali oleh sebab penis menyodok over dalam. Pantat Aura yang nungging menantang semakin lama semakin rendah karena terus dihujam, sampai akhirnya harus telungkup. Namun demikian, insting wanita buat Aura tetap angkat pinggul menyambut sodokan. Suara tepukan pantat sekal dan biji zakar terdengar kencang sekali. Aura menggigit bantal dan menarik sprei hingga kusut. Sama seperti kusut rambutnya, wajahnya dan vagina-nya. Kepala Aura bergeleng ke kanan dan kiri, rambutnya kian awut-awutan, peluh membuat kulit putihnya mengkilap. Keadaannya demikian seksi, jika saja Pak Rudi tidak menenggak jamu pria, tentu spema nya sudah muncrat dari tadi. Pak Rudi menjambak rambut panjang Aura. Racauannya jorok, sodokan-sodokannya kasar terhunus dalam di penghujung ejakulasi. Suara menggeram-nya kian lama kian keras. Aura merasakan penis lelaki tua yang tertancap ketat vaginanya itu semakin keras dan berkedut seakan tak lama lagi mau muncrat. Aura terhentak ke belakang, rambutnya ditarik hingga kepalanya terdongak ke atas. CROOT!!!. Pak Rudi sampai pada klimaksnya. Dia kelojotan menikmati tiap semburan air mani yang memancar di vagina Aura Kasih. Aura mendesah panjang bukan orgasme dari persetubuhan, melainkan sebuah kepasrahan total. Perkosaan yang tak mampu ditolaknya, malah dinikmatinya. Liang senggama artis-nya yang mahal dan berharga, yang tidak sembarang orang dapat merasakan, dinikmati cuma-cuma oleh Pak Rudiman supir-nya, bertubi-tubi ditembaki mani hingga mani meluap keluar seusainya. Pak Rudi tersenyum puas lalu ambruk di ranjang menindih Aura setelah kecrotan sperma selesai. Aura merasa ngilu sekali di selangkangan lantaran liang-nya lama di gali penis yang suka dengannya. Ia hampir terlelap kelelahan melayani nafsu gila supirnya itu, dengan mata kriyep-kriyep, terdengar kata-kata bandot itu,

“memek Non Aura enak banget, Bapak ketagihan nih… jangan tidur dulu Non! Bapak kepengen ngentot lagi.”.



-# #-

Mata Aura terbuka sedikit demi sedikit, siuman karena wajahnya diciprati air. Ia ketahui dirinya telanjang bulat di bath tub sekarang, dimana Pak Rudi berdiri di sebelahnya juga tanpa busana dan tersenyum mesum ke arahnya.

“Non Aura, Bapak mandiin ya?,” kata Pak Rudi seraya memutar keran shower.

Aura yang tadinya merasa lemah lesu tak bertenaga, menjadi kembali segar oleh guyuran air. Lekuk-lekuk tubuhnya yang bak gitar Spanyol berkulit putih, bertambah seksi dengan adanya butiran-butiran air melekat.

“Tetek nya Non montok banget, soy asooy…”, Pak Rudi meremas-remas payudara Aura dengan gemas.

Tangan hitamnya mengembara di ‘Gunung’ kembar besar nan kenyal Aura, Aura berdehem-dehem menahan gerayangan Pak Rudi setengah hati. Puting Aura mencuat ke atas tanda ia menikmati toketnya di jajah tangan brengsek supirnya.

“Oooh.. Paak.. sudah Paak!,” pinta Aura lirih ketika putingnya menjadi korban puntiran.

Pak Rudi malah kian gemas, ditariknya puting Aura keras-keras ke atas hingga Aura pun mendesah lantang lantaran daerah super sensitive wanita-nya itu diperlakukan demikian. Aura menghempas ke samping kedua tangan, ia merasa percuma menahan aksi tangan supirnya yang bernafsu bejat. Dadanya membusung, pasrah ikuti kemana puting di tarik dijadikan objek mainan. Pak Rudi terkekeh lihat kepasrahan Aura yang dikerjainya hanya diam dan menikmati. Mulut Pak Rudi terbuka lebar,

“Hap!”, toket Aura tertangkap.

Dada montok Aura dikenyotnya habis-habisan seolah ingin ditelan saja. Aura menggelinjang tak karuan, kakinya grasah-grusuh dalam bath tub. Kepala Pak Rudi membenam di antara kedua gunung salju Aura. Digesek-gesek ke pipi seolah massage saja. Puas memainkan payudara Aura ke wajah, Pak Rudi kembali berdiri. Aura menatap supirnya itu begitu gagah, seakan ia berada dalam kendali. Penis Pak Rudi yang mengacung salah satu penyebabnya.

“Kocokin pake’ toket Non!!”, suruh Pak Rudi semena-mena.

Aura segera menjalankan perintah, ia jepit dan kocok penis dengan payudaranya. Pak Rudi keenakan, sesekali ia dorong kepala Aura ke penis minta di cium atau di jilat. Tak tahan dengan kenyalnya toket, enak oral dan seksinya ekspresi Aura, Pak Rudiman menggeram laksana kerbau jantan, “CROOOT!! CROTT!! CROOTTT!!,” air mani nya bermuncratan. Cairan putih pekat melekat penuhi sekujur wajah Aura. Pak Rudi tertawa puas melihat wajah Aura Kasih belepotan sperma nya. Sesudah itu Aura di mandikan. Khusus malam ini Pak Rudi tidak pulang ke kontrakan. Sepanjang malam hingga pagi Aura ia setubuhi.Cerpen Sex



***

Keesokan harinya.


“Mari, ber.U-huk.uhuk.uhuk !”, Aura terbatuk ketika sedang warm out sing. Seorang pria tampan berpakaian formal mendekati dirinya.

“Kenapa kamu?”.

“Nggak, gapapa…lagi serek aja, kemaren sempet flue dikit terus pilek…gini deh jadinya” kilah Aura beralasan, pria itu hanya balik menasehati Aura untuk beristirahat yang cukup dan menjaga kondisi.

Padahal bukan itu yang menjadi sebab. Dalam perjalanan menuju studio latihan, Pak Rudi menyuruh Aura ‘karaoke’ dan menenggak maninya. Bagaimana tidak membuat rusak pita suara? serak saja sudah syukur. Sperma masih menyisa di langit-langit mulut, dan Pak Rudi melarang keras Aura minum. Ia ingin Aura bernyanyi dengan sperma di kerongkongan. Sambil duduk di kursi bulat berputar, Aura meneruskan nyanyi semampunya.

“Ok, cukup latihannya !”, pria tadi yang merupakan Manager Aura langsung meng-awali tepuk tangan.

Semua orang yang cukup banyak ada disitu menyambut ajakan tersebut agar Aura terhibur. Aura membalas dengan senyum manis, tahu kalau itu hanya untuk buatnya tetap semangat.

“Ra, kalau gitu aku duluan ke Bandung ngatur tempat konser ya. Kamu nyusul malam ini kan?”, pria itu mengingatkan Aura akan jadwal kegiatannya.

“Bandung?”.

“Lho, lupa?. Itu, ada perusahaan pembuat baju yang ingin menggunakan kamu sebagai model. Mereka menggelar acara dimana kamu konser di dalamnya. Yaah.. konser kecil-kecilan.. tapi fee dari mereka lumayan besar!”.

“Ooh, iya yah. Maaf Ka’, akhir-akhir ini aku banyak masalah, jadi suka nggak konsen,” keluh Aura, dengan masalah yang dimaksud adalah pergolakan batin antara menikmati pemerasan seksual Pak Rudi atau melaporkan hal tesebut, dengan konsekuensi aib terbuka ke muka umum.


“Masalah apa sih ?. Kamu belum cerita nih kayaknya”.

“Engg.. Nggak, gak usah. Disana aja deh.. ‘ntar”.

“Ok deh, janji ya.. kamu bakal cerita”.

“Iya janji. Jadii, aku ke Hotel ***** dulu ya kalo nggak salah. Baru besok paginya baru breaving di tempat konser ?”.

“Sip, nah itu inget. Kamu istirahat aja dulu. Aku udah booking tempat yang privacy kok disana, jadi kamu bisa *ehem* sama yayang kamu hihihi”.

“Iih, nggak lah… katanya dia lagi ada jadwal syuting. Jadi ‘gak bisa nemenin aku, sebel deh” keluh Aura manja.

“Hahaha, kasihan yang bakal kedinginan. Ok deh, aku tunggu disana ya.. bye”. (Dingin ? ‘gak mungkin… Pak Rudi !?), Aura membatin. Slot Online Terpercaya

Ia berjalan menuju mobil operasional keartisannya. Dimana telah menunggu Pak Rudi si supir cabul yang siap membukakan pintu. Melihat parkiran sepi, saat Aura lewat hendak duduk, sempat-sempatnya Pak Rudi menepuk pantat. Kontan Aura merengut kesal. Pak Rudi tertawa lihat Aura tak berdaya dipermainkan olehnya. Di dalam mobil juga, masih saja melontarkan pertanyaan berbentuk pelecehan.

“Gimana Non suaranya, tambah merdu?”.

“Jangan gitu lagi ah Pak! latihan-ku jadi berantakan”.

“Huak hak hak hak. Maap Non, iya deh lain kali ‘ndak”. Sambil berbincang, tangan Pak Rudi ikut ‘berbincang’. Sepanjang jalan, Aura habis digerayang.


Mereka tiba menjelang maghrib. Aura membuka pintu kamar dan berbenah di dalam. Pakaian sudah rapih, namun dirinya yang perlu dibenahi lantaran Pak Rudi datang mengacak-acak. Berulang kali Aura katakan bahwa ia perlu istirahat, namun Pak Rudi masa bodoh. Nafsunya seakan tak pernah habis. Melihat Aura berpakaian lengkap saja ‘Rudi junior’ bangun, apalagi tanpa busana, jadilah Aura disetubuhi terus menerus.

“Bapak tunggu di bawah ya Non, makasih memeknya huak hak hak hak” tawa Pak Rudi, menutup reseleting celana dengan ekspresi puas, setelah tabungan sperma habis di transfer ke rekening (memek) Aura. Meninggalkan Aura di ranjang telanjang bulat dengan vagina menganga penuh sperma.

Ternyata waktu konser, tak ada ruang bagi Pak Rudi untuk dapat setubuhi Aura. Hanya dalam perjalanan saja, itupun cuma oral seks. Disana Aura disibuki fans yang minta tanda tangan dan foto bersama. Sang manager pun selalu mengawal kemana Aura pergi, Pak Rudi pun berakhir hanya dengan onani. Sepulang dari konser seminggu di Bandung, tiba di Jakarta, Pak Rudi langsung todong Aura punya memek. Aura kesal namun tak berdaya. Kesal lantaran tubuh malah menikmati perkosaan bukannya menolak. Sementara Pak Rudi tertawa keras keluar kamar apartemen dengan ekspresi puas, puas melampiaskan nafsu binatang-nya yang sempat tertahan beberapa waktu.Cerpen Sex


***

Ting !, pintu lift membuka.

“Met malem Neng Aura yang cantik, mau kemana nih.. seksi betul?,” sapa satpam yang menjaga pintu utama Apartemen.

“Oh, biasa… Dinner with someone,” sahut Aura tersenyum tipis, senyum dan jawaban yang menyembunyikan suatu hal.

“Boleh ikut ‘gak? hehehe”.

“Gak boleh hihihi”, mereka bersenda gurau. “Ya udah mas, ditungguin nih. Daah…”.

“Oh iya Neng, sejak balik dari luar kota.. di atas nemuin kejadian aneh nggak?”.

“Nggak tuh, ada apa emangnya?”.

“Oo, ya sudah bagus deh.”

“Ada apa sih Mas?”

“Nggak. Ituuu… anuu…”.

“Anu, anu apa?”.

“Tapi si Neng jangan takut ya? nanti pindah lagi…”.

“Pindah apa maksudnya.. nggak deh, apaan sih? Cepat dong.. jangan bikin penasaran!.”.

“Saya sebenernya disuruh tutup mulut sama Bos ke semua orang, khususnya artis-artis yang ada disini! takut pada berubah pikiran!” si satpam berbisik.

“Nggak kok, janji deh…”, kata Aura penasaran.

“Ya udah, gini ceritanya. Jadi.. selang dua hari Neng pergi keluar kota, tetangga seberang kiri kamar Mbak persis, kamar no. 213.. penghuni nya meninggal secara misterius”.

“Misterius..?? misterius gimana?”.

“Posisi matinya tidak normal. Duduk di lantai tapi seperti orang dikejar sesuatu, kepalanya menoleh hingga patah, ekspresi mukanya ketakutan. Hiiy, serem deh pokoknya,” bulu kuduk Aura serentak bangun mendengar cerita yang di utarakan.

“Yaah, mas nakutin aja deh”, Aura meremas baju si penjaga Apartemen.

“Naah.. Neng udah janji ya, ‘gak bakal pindah meski saya cerita. Yang lebih menakutkan lagi”, tiba-tiba HP Aura berdering. Ia melihat nick ‘Supir maniak seks’ di layar, langsung saja pergi tanpa pamit. “Neeng, masih ada lagii…”, sayang suara itu di telan bumi. Pesan penting tersebut justru tidak sampai ke telinga Aura.



Di perjalanan, jantung Aura masih berdegup kencang. Pak Rudi melihat sesuatu yang lain dari majikannya.

“Ada apa Non seksi?” kok sepertinya tegang? Hmm,” Aura diam sejenak, menarik nafas lalu bercerita apa yang di dengarnya tadi.

Reaksi Pak Rudi hanya ‘Oo… ‘ndak usah takut, kan ada Bapak hehehe” katanya sok, tangannya beraksi meremas payudara Aura setelah mengoper gigi.

Ketika lampu lalu lintas merah, payudara montok Aura disambar mulut rakus toket itu, meninggalkan jejak liur di sekujur dada. Jika lampu hijau, payudara jadi mainan jari tangan.

“Paak, emhh..kalo gitu Ahhh…mulai malam ini, ssh..Bapak ssh..nginep aja di apartemen ya? temanin aku. Nggak usah pulang!”. Kontan Pak Rudi tertawa keras mendengarnya, merasa Aura betul-betul sudah dalam kekuasaan, langsung meninggikan hidung serasa dibutuhkan.

“Bisa..bisa..bisa… Baik Non, *ehem* tapii.. syaratnya,” *Sreet*, Pak Rudi menarik turun resleting celana, setelah meminggirkan mobil parkir di tempat sepi. “isep kontol Bapak.. terus kalo keluar, telan peju nya, ayo!,” suruhnya sambil melipat kedua tangan bergaya angkuh.

Wajah Aura layu mendengarnya, lagi-lagi seks. Ia hanya pasrah saat Pak Rudi mendorong kepalanya minta penis dimanjakan mulut. Aura menggesek bibir sensualnya ke penis Pak Rudi berulang kali. Membuat Pak Rudi melenguh-lenguh keenakan. Selagi lidahnya mengitari kepala penis di dalam mulut, Aura dikagetkan dengan, Croot! Crott!, semprotan cairan kental menyembur deras dalam jumlah banyak. Cairan itu langsung ditelannya agar tidak terasa mual terlalu lama di mulut. Malam itu Aura tidaklah dinner di suatu tempat yang elegan bersama sang kekasih maupun Manajemen artis. Melainkan dengan Pak Rudiman si supir cabul. Ia diajak makan nasi goreng gerobak murahan sambil ‘petting’ di mobil yang berlokasi di pinggir sebuah pantai. Sambil menunggu pesanan matang, Pak Rudi menarik lepas celana dalam Aura. Dengan begitu memek Aura bisa dikobelnya habis-habisan. Selesai makan, ia jilati klitoris Aura sampai vaginanya banjir lendir. Lalu digenjot vagina legit Aura itu hingga lubangnya menganga penuh sperma. Sepulang bermain mobil goyang, semalaman Pak Rudi memakai liang vagina Aura berkali-kali, Aura sampai pingsan beberapa kali.


***

Hari demi hari berlalu. Dari pagi hingga malam hidup Aura normal layaknya artis. Tapi ketika menginjak tengah malam, Aura berubah menjadi budak seks. Ia diperlakukan tak lebih dari tempat pelampiasan nafsu bejat. Tiap ada kesempatan, Pak Rudi selalu ‘setor tunai’ sperma ke vagina Aura. Diakhiri tawa gila, tawa puas karena lega. Suatu sore menjelang Maghrib, seusai melampiaskan nafsu binatangnya pada Aura, Pak Rudi ke lantai bawah hendak menghirup udara senja ditemani sebatang rokok. Semilir angin berhembus menerpa wajahnya, ‘Wuuussh !’.

“Pak, Paak… mampir kesini Paak”, sebuah suara menyapa dengan lembut.

Mata Pak Rudi melihat seorang gadis muda sebaya Aura di kamar sebelah. Gadis itu sangatlah cantik, pantas jika disetarakan artis atau foto model. Pak Rudi tergoda atas panggilan tersebut, lantas menghampirinya. Si gadis masuk ke dalam, meninggalkan jejak pintu sedikit terbuka. Pak Rudi melongok sedikit, sejenak ia merasa aneh. Kamar si gadis terang namun pengap, baunya pun tak sedap. Baru masuk dua langkah ke dalam, gagang pintu memutar dan pintu menutup dengan sendirinya. Lampu mati, ruangan berubah menjadi gelap dimana ia terkunci di dalamnya. Pak Rudi panik, ia menekan tombol saklar lampu berulang kali, “Ctak! Ctek! Ctak! Ctek!”, namun lampu tak kunjung menyala.

Di dekat jendela, ada bayangan hitam fisik wanita berambut panjang. Bau anyir darah memenuhi ruangan tersebut.

“Neng, jangan becanda ah.. Bapak mau keluar nih”, Pak Rudi memutar gagang pintu namun tak bisa terbuka.

“Kok cepet-cepet Paaak?. Kalo di sebelah.. la-maaa”, Pak Rudi kaget mendengarnya, darimana gadis itu tahu ?, pikirnya.

“Maksud si Neng ?”.

“Saya tahu lho Pak, apa-apa yang terjadi di seluruh tempat iniii..”.

“……….”, Pak Rudi diam membisu.

“Bapak tampaknya suka yaaa.. menyetubuhi wanita tak berdaya?. Kalau begituu, sama saya aja Pak”, tiba-tiba lampu menyala, gadis itu menampakan diri dengan fisik menyeramkan berposisi anjing.

“Uwaaaaaa.. Se-se.. se.. Setaaaaaan!!!!”.

Rambutnya acak-acakan berujung runcing. Kulitnya hitam, baju compang-camping, bau kotoran dan giginya bertaring. Pak Rudi lemas tak bertenaga, kakinya serasa tak bertulang. Ia jatuh terduduk, makhluk tersebut mendekat. Pak Rudi merangkak dengan sisa tenaga yang ada, perjuangan untuk dapat terus hidup. Makhluk itu seperti sengaja membiarkan Pak Rudi menuju balkon. Tapi tiba-tiba makhluk tersebut bergerak cepat menyulutkan teror. “HRRRGH *Dap-dap-dap*, HRRRGGGH *Dap-dap-dap*”.

“Uwaaaaaaa… tol.. tol.. ongh”, Pak Rudi terkejut kehabisan nafas, suaranya lemah bertatapan jarak dekat dengan makhluk tersebut. Sang makhluk memamerkan taring nya. Pak Rudi yang sudah sangat takut mengeluarkan tenaga extra, bangkit dan lari secepat kilat. Malang, ia lupa bahwa pintu yang dibukanya adalah pintu menuju balkon.

“Oi-oi-oi,” suara seorang pria yang ada di balkon entah kenapa dan sejak kapan berada disitu. BRAK!! mereka bertabrakan. “WAAAAAAAAAAAAAAA…!!!”.

GABRUK!!!. Pak Rudi dan orang yang ditabraknya jatuh dari ketinggian. Pak Rudi menimpa seseorang yang baru keluar dari Apartemen, yang ditabrak Pak Rudi menimpa sebuah mobil. 4 orang meninggal di tempat.


***


Tok!, tok!, tok!. “Spadaa… permisiii…”.

“Iya sebentar.. siapa ya?”, Aura menguap karena sempat terlelap sehabis melayani nafsu gila Pak Rudi.

Ia terkejut setelah tahu orang yang mengetuk pintu pria berseragam Polisi.

“Maaf mengganggu, kami dari kepolisian.. apakah Saudari mengenal Bapak Rudi?”, seketika rasa kantuk Aura hilang. “ada apa ya Pak?”.

Pihak kepolisian menjelaskan yang terjadi, bersama mereka pergi ke bawah. “Kyaaaaa!,” reaksi Aura saat melihat mayat Pak Rudi, yang lebih membingungkan bukan hanya Pak Rudi, tapi ada 3 orang pria tua bertampang mesum lain yang menjadi korban, serta 3 orang selebritis yang tengah di wawancara polisi lantaran terlibat kenal dengan si korban.


***

Seminggu berlalu.


Aura mengunci pintu kamarnya, bulat untuk angkat kaki pindah ke apartemen lain.

“Mau kemana Mbaaak?”.

“Eh, kaget aku.. ituu, aku mau.. pindah”.

“Nggak betah ya.. tinggal disinii?”.

“Oh.. nggak sih. Cuma itu aja, setelah kejadian kemarin.. aku jadi sering mimpi buruk gitu, kurang nyaman disini sendiri”.

“Lho, khan saya selalu nemenin Mbak. Saya pikir kejadian itu bisa bantu kesulitan Mbak selama inii”, Aura kaget mendengarnya, apa maksud wanita dihadapannya itu.

Aura menyunggingkan senyum, tanpa curiga ia mengajaknya berjabat tangan. “Oh ya.. aku belum tahu nama kamu, Aura”. Gadis berwajah pucat itu menyambut, “Oktaa… Oktariny,” Aura merasa tangan si gadis dingin seperti mayat.

Selepas berjabat tangan, Aura merasa tiba-tiba raut wajah si gadis terlihat marah melihat ke belakangnya, dan saat itu juga seseorang menepuk bahu Aura dari belakang. “Neng Aura… ayo turun!”.Cerpen Sex

“Eh.. Mas Johan.. iya Mas sebentar. Aku lagi ngobrol samaa…”, kata-kata Aura terputus, gadis yang bersamanya barusan menghilang begitu saja.

“Lhoo.. kok?”. Aura keheranan.

“Ayo Neng lekas!,” satpam penjaga Apartemen yang bernama Johan itu menarik Aura ke dalam lift.

“Kemana ya tuh cewek? pergi begitu aja.. nggak sopan, nggak jelas!,” Aura mengeluh.

“si Neng lagi ngapain?”.

“Aku..? ya ngobrolah.. kenalan tadi sama cewek sebelah, eh.. terus tahu-tahu dia ngilang pergi gitu aja nggak pake’ pamitan!”.


“Neng, waktu itu cerita saya belum selesai lho.”

“Cerita yang mana?”.

“Yang di seberang kamar Mbak mati misterius itu..”. Mereka berbincang, sementara lift terus turun ke lantai bawah, diselang satu dua orang berlalu lalang keluar masuk elevator. Hingga tinggal mereka saja berdua.

“Oh.. terus, ada cerita apa lagi?”.

“Sehari setelah pria di seberang kamar Neng diketemukan meninggal, wanita muda di kamar sebelah Neng juga diketemukan meninggal.. mati bunuh diri. Posisi tubuhnya nungging seperti anjing lagi minum, mulutnya nyatu di piring susu anjing piaraannya. Di dalam mulutnya masih tersisa makanan anjing.”.

Aura lemas mendengarnya, “dan yang lebih menyeramkan lagi.. ternyata umur kematian mayat si wanita muda lebih dulu meninggal daripada laki-laki yang ditemukan pertama.”.

“Kok bisa ya? kenapa?”.


“Dari gossip yang beredar.. dia itu foto model amatir, menjajaki karier dengan jalan jadi simpanan salah satu pejabat. Nah pejabat itu yang nyewain dia tinggal di Apartemen ini, tapi sayangnya dia selingkuh. Ketahuan suka bawa pacar, jadi dia dikasih waktu 1 bulan untuk pergi dari Apartemen ini disuruh pulang kampung. Otomatis tuh cewek stress lantaran karir-nya ‘Tamat’. Dua minggu sebelum dia mati persis orang gila, saya lihat dia begitu itu.. merangkak seperti anjing, meninggalnya pun berposisi anjing. Namanya Ok.. Ok.. Ok..”.

“OKTARINY!” sahut Aura cekatan. Slot Online Terpercaya

“Ok.. Ok.. Ok.. Ok.. Ok..”.

“Mas..Mas Johan kenapa? Maas.. jangan bikin takut ah!”, Aura bertanya karena melihat ada sesuatu yang tidak beres pada diri si satpam penjaga Apartemen. Tiba-tiba ada suara di belakang Aura.

“Nyebut namaku.. berarti manggil akuu…”, Makhluk itu ternyata ada di dalam lift.

“UWAAAAAAAAAAAAAAAA…!!!”, Aura dan Johan teriak bersamaan.

***


Ting!, pintu lift membuka. Johan tergeletak tak bernyawa di sudutan. Aura keluar dari sana, berjalan dengan senyum, senyuman yang tak biasa, senyum Aura dan…Oktariny.

Cerita Sex 4Bia 1 : Apartment 1303 (Aura Kasih)

Wattpas Nada4D - Cerita Sex Tante Dari Internet, ada yang bilang komunitas tante girang itu banyak di internet, ternyata slogan itu gak salah, buktinya

gue bisa dapet tante tante di internet!! Berikut ini adalah pengalaman aku dengan seorang wanita baya,

sebut saja namanya Debbie usianya 35 tahun dan Lucy 33 tahun. Seperti yang sudah-sudah, aku mengenal

sosok Debbie dari seringnya aku online sebagai chatter.

Cerita Sex Tante Dari Internet

Aku bisa menilai, Debbie adalah sosok yang hot dalam seks. Dengan ciri-ciri 170/65, berdada montok,

berpinggul sexy dan kelihatan sekali dia adalah seorang wanita yang suka sekali senam sehingga badannya

terasa padat berisi. Itu semua aku ketahui setelah dia kirim aku foto dan aku tahu kalau dia penganut

seks bebas juga dengan para karyawan-karyawan yang ada di surabaya, itupun aku ketahui setelah Debbie

banyak cerita tentang kehiduapn seksnya. Slot Online Terpercaya


Singkat cerita, kita janjian untuk ketemuan, dengan catatan dia harus bawa teman karena menurut dia,

tidak pernah ada acara copy darat sendirian. Dan gilanya lagi dia sudah booking hotel, saat acara

ketemuan nanti. Itu karena supaya dia tidak ketahuan suaminya, dia pilih Hotel. Karena menurut Debbie,

Hotel adalah tempat yang paling aman.


Sesuai dengan hari yang sudah dibicarakan bersama, akhirnya aku bergegas meluncur menuju hotel yang

sudah dia booking. Setelah di depan hotel, aku berusaha menelpon dia untuk menanyakan di kamar nomor

berapa.


“Hallo Dandy, kamu ada dimana” tanya Debbie.

“Aku sudah di depan lobby, Mbak Debbie di kamar nomor berapa?”aku berusaha mencari tahu.

“Naik aja lift ke lantai 3, terus cari nomor 326,” suara Debbie dengan jelas.

“Ok Mbak, aku segera naik,” jawabku.

“Ok aku tunggu,” suara Debbie dengan ceria.


Setelah aku tutup handphone ku, aku bergegas menuju kamar yang disebut oleh Debbie.


“Tok-tok-tok” aku mengetuk pintu yag betuliskan nomor 326.


Setelah pintu terbuka, aku sedikit terpana dengan tubuh Debbie yang tinggi semampai.


” Dandy ngapain bengong, masuk dong,” sambil menggapai lenganku.


Sesampai di dalam kamar, ternyata benar Debbie bersama dengan temannya, sesuai dengan janji dia.


“Dandy” aku ulurkan tanganku.

“Dandy, ini temenku Lucy” Debbie mengenalkan temannya dan sambari begitu, si Lucy bangkit dari duduknya

langsung menyalami aku.


Keadaan berikutnya memang sedikit kaku karena aku juga kikuk, mengingat dalam kamar itu ada kami

bertiga. Seandainya cuman berdua dengan Debbie aku lebih berani.


“Dandy, kamu nggak seperti di foto deh, sepertinya kamu lebih berisi” Debbie membuka omongannya.

“Jangan-jangan yang difoto bukan kamu” tuduh Debbie.

“Tidak kok Mbak, itu memang foto Dandy,” aku coba membela diri.

“Dy, kata Debbie kamu jago banget ya.. Ngesexnya?” tanya Lucy.


Pertanyaan itu bagaikan menghantam dadaku. Deg! jantungku terasa berhenti sekian detik.


“Mmm anu biasa kok Mbak,” jawabku gugup.

“Nggak apa-apa kok Dan, santai aja Lucy sama kok seperti Debbie” hibur Debby.


Pembicaraan semakin menjurus ke arah yang berbau sex, kedua wanita sebaya ini aku tafsir merupakan

wanita-wanita yang doyan banget ngesex.


Aku sempat memutar otak dengan keadaan ini dan bertanya dalam hati, suami mereka itu gimana kok

‘menelantarkan’ istri-istri sexy begini. Apalagi Lucy, sepertinya membiarkan mataku melihat bongkahan

paha mulus di balik rok mininya. Sesekali dia merubah posisi duduknya tanpa harus riskan dengan aku yang

duduk di depannya. Disaat aku melamun tentang khayalan aku, tiba-tiba Debbie sudah berada di pangkuan

aku, jantungku berdetak semakin kencang.


“Dy, buktikan omongan kamu di chatting selama ini,” pinta Debbie sambil menempelkan dadanya ke muka

wajahku.


Aroma parfumnya yang begitu membangkitkan gairahku mengusik adik kecilku yang menghentak-hentak dinding

CD-ku.


“Mbak” belum sempat aku selesaikan jawaban itu, bibir Debbie yang tipis segera melumat bibirku.


Aku sedikit gugup menerima serangang yang mendadak ini. Tetapi aku berusaha mengontrol keadaan aku.

Disaat bibir Debbie sedang asyik menikmati bbibirku, tanganku yang nakal mulai mengelus punggung wanita

paruh baya tersebut.


Dengan kemahiran gigiku, aku melepas kancing blus belahan rendah yang ada pada dada Debbie. Sampai

akhirnya 4 kancing atas blus Debbie terbuka, dan mulailah aku bisa mengusasi keadaan. Dengan belaian

yang halus dan penuh perasaan, jari-jemariku mulai membuka pengait kancing BH Debbie.


Dengan sedikit sentuhan, ‘tess’ BH Debbie yang berwarna hitam terbuka. Dan muncullah 2 bukit yang masih

kencang didepan mukaku lengkap dengan sepasang puntingnya yang memerah. Aku bisa membaca apa yang sedang

terjadi pada diri Debbie, dengan jilatan maut lidahku membuatnya merintih,


“Ughh, geli sayang”


Jilatan lidahku yang mendarat di puting Debbie, cerpensex.com membuat wanita itu menggeliat tidak beraturan. Karena

Debbie masih menggunakan baju kantor. Tanganku semakin berani untuk mengelus pahanya yang putih mulus.


Sesekali tubuhnya yang sintal bergoyang dipangkuan aku dan sekitar 15 menit aku di posisi itu, semua

inderaku bekerja sesuai fungsi masing-masing.


Disaat aku sedang melakukan foreplay, Lucy masih duduk di tempatnya semula. Akan tetapi sekarang kedua

kakinya yang jenjang dibuka lebar sedangkan tangannya meremas buah dadanya sendiri


“Mm.. ” sesekali Lucy merintih, mendesah melihat adegan Debbie dengan aku.


Setelah 25 menit, aku mencoba menyandarkan tubuh Debbie ke dinding kamar. Posisi ini sangat

menguntungkan aku untuk mulai menikmati setiap cm tubuh Debbie. Aku lumat bibir Debbie, kemudian turun

ke lehernya dan berlanjut ke buah dadanya yang sintal. Aku menjongkokkan tubuhku untuk menjilati puser

Debbie.


“Akhh.. Dy, beri aku janjimu sayang.. Ughh,” lidahku mulai nakal menjelajahi perut Debbie.


Sampai akhirnya aku mencium aroma bunga di lubang surga Debbie. Tanpa melepas CD yang dipakai, aku

segera memainkan lidahku diatas kemaluannya. Dan bersamaan dengan itu kepala Debbie menggeleng kekanan-

kekiri, seperti iklan sampho clear yang lagi berketombe di diskotik. Dengan sentuhan perlahan, aku

melepas Debbie, karena posisinya berdiri sangat mudah sekali melepas CD warna putih berenda yang

dikenakan.


Tanganku berusaha membuka kedua kaki Debbie yang masih menggunakan sepatu hak tingginya. Sehingga

memudahkan lidahku untuk mengocok lubang kewanitaanya.Cerpen Sex


“Srupp.. Srupp, crek.. Crek” lidahku mulai menghujam vagina Debbie.

“Dy, kamu memang asyik.. Geli sekali.. Ooohh” Debbie merintih panjang saat lidahku mulai, mengulum,

menjilat dan menghisap clitorisnya yang sudah mulai membesar dan berwarna merah.


Aku mulai merasakan sesuatu akan meletup dalam diri Debbie. Dengan segala pengetahuan aku dalam ilmu

bercinta, aku angkat satu kaki Debbie keatas pangkuan pundakku sehingga lidahku bisa leluasa menikmati

cairan yang mulai meleleh di lubang surgawinya.


Dengan posisi berdiri kaki satu, aku semakin mempercepat jilatan lidahku, sampai akhirnya Debbie tidak

kuasa membendung orgasmenya.


“Dy, aku keluar.. Aakkhh” bersamaan dengan itu pula cairan kental muncrat ke wajahku.


Dan diisaat aku masih bingung untuk membasuh wajahku tiba-tiba dari belakang Lucy mengangkatku sambil

berkata


“Dy, sekarang giliranku”.


Rupanya Lucy dari awal sudah memainkan jarinya diatas clitorisnya sambil menonton adegan antara aku

dengan Debbie. Terbukti Lucy tidak lagi menggunakan CD yang tadi dikenakannya. Lucy membungkukkan

badannya ke bibir meja, sehingga belahan merah pada selangkangannya terlihat jelas dari belakang.

Bagaikan segerombolan tawon yang melihat madu, lidahkan langsung menari-nari di lubang kemaluan Lucy.


“Dy, enak.. Sekali sayang.. Akhh” Lucy merintih.


Dengan posisi aku duduk di lantai menghadap selangkangan Lucy, yang membuka lebar pahanya. Memudahkan

aku beroperasi secara maksimal untuk menekan lidahku lebih dalam, sedangkan tanganku meremas pantat Lucy

yang sexy.Cerpen Sex


Disaat aku sedang asyik menikmati lubang vagina Lucy, tiba-tiba Debbie sudah memereteli celanaku.

Sehingga adikku yang berukuran 16 cm kurang dikit dan mempunyai bentuk yang sedikit bengkok ke kiri,

menyembul keluar setelah sekian menit dipenjara oleh CD ketatku merk crocodille.


“Waow Dandy, gila banget besar sekali sayang.. Mmm” selanjutnya tidak ada suara lagi karena penisku

sudah dilahap oleh mulut Debbie yang rakus.


Aku merasakan betapa pandainya lidah Debbie menari di batang kemaluanku. Sesekali aku melepas kulumanku

di vagina Lucy, karena merasakan kenikmatan permainan oral dari mulut Debbie.

Lucy sudah mulai bocor pertahanannya dan berkata sambil mendesah,


“Dandy.. Aku.. Aku.. Mau.. Kelu.. Arr.. Aahh,” tangan Lucy yang tadinya beroperasi dibuah dadanya

sekarang menekan kepalaku dalam-dalam pada selangkangannya, seolah memohon jangan dilepas isapan

fantastis itu.


Untuk yang kedua kalinya wajahku belepotan oleh cairan wanita sebaya yang keluar dari lubang surgawi

mereka. Disaat aku sedang membasuh wajahku yang penuh cairan, tiba-tiba Debbie menarik lenganku, hingga

badanku berdiri.


“Dy, aku ingin style berdiri,” ajak Debbie sambil menarik tanganku untuk mengikuti dia berdiri.


Sambil bersandar di dinding, aku langsung mengarahkan adik kecilku dari bawah. Sehingga posisi berdiri

tersebut sempurna sekali, dan itupun ditambah posisi Debbie yang masih belum melepas sepatu hak

tingginya. Karena dengan demikian posisi Debbie lebih tinggi dari posisi aku berdiri.


“Bless” suara adik kecilku menembus belahan kecil diselangkangan Debbie

“Dy, enakk bangett.. Punyamu ” erangan Debbie.


Gerakan maju mundurku semakin mentok di pangkal vagina Debbie, hal itu disebabkan karena pantat Debbie

ditahan oleh dinding.


“Crekk.. Crekk.. Sslleepp” suara penisku menghujam keluar masuk dalam lubang vagina Debbie.


Buatku, Debbie termasuk orang yang bisa megimbangi permainan sex. Buktinya dengan posisi sulit seperti

itu, dia juga sedikit mendoyongkan tubuhnya ke dinding sehingga batang penisku benar-benar masuk semua.

Keadaan ini berlangsung sampai akhirnya di menit ke 45, Debbie berteriak


“Dyy.. Ampun.. Aku.. Mau.. Kelu.. Ar lagi.. Gila” rintih Debbie.


Tubuh Debbie mendekapku erat-erat seolah tidak mau lepas dari batang penisku yang masih menancap lubang

surgawinya. Dan sedetik kemudian tubuh Debbie merosot ke bawah dengan lunglai. Slot Online Terpercaya


Aku berjalan menghampiri Lucy yang sedang menyandarkan tangannya untuk melihat keluar jendela.

Kesempatan itu tidak aku sia-siakan, sambil memeluk dia dari belakang, penisku yang masih kencang

menerobos liang vagina Lucy sehingga membuat dia terpekik.


“Aaowww.. Dy kamu nakal deh, aku masih capek.. Uuughh” aku tidak mempedulikan erangannya.


Seraya meremas buah dadanya yang kencang dari belakang, pinggulku mulai bergerak maju mundur. Posisi

seperti ini benar-benar membuat aku melayang, lubang Lucy yang sedikit sempit dan seret dibanding punya

Debbie. Dan hal itu

membuat aku lebih bernafsu untuk menyetubuhinya. Itu wajar karena Lucy belum punya anak walaupun sudah

menikah beberapa tahun.


Selang beberapa menit,


“Dyy.. Aku nggak tahann.. Gila banget punya kamu terasa masuk sampai ulu hatiku.. Aaugghh,” rintih Lucy

panjang, sambil tetap menggoyang pinggulnya.


Dengan posisi setengah nungging dengan berdiri, memudahkan aku untuk memasukan penisku secara maksimal.


“Ughh.. Mbak.. Asyik banget punya Mbak” desah kenikmatanku untuk memuji kedua wanita itu sering keluar

dalam mulutku.


“Dy.. Ampunn.. Aku.. Akkhh” Lucy merintih panjang.


Lucy merapatkan pahanya sehingga penisku terasa tersedot ke dalam semua. Gila, terasa copot penisku

dibuatnya. Karena hebatnya permainan itu hingga tak terasa dinginnya AC yang ada dalam kamar itu. Aku

coba mengambil segelas air es di kulkas, Debbie yang tadi terkulai menarik tanganku. Cukup sampai sini

dulu cerita gue, nantikan cerita dewasa gue selanjutnya.

Cerita Sex Tante Dari Internet

Wattpas Nada4D - Cerita Sex Dendam Dari Seorang Janda, Rukiah, janda beranak tiga, sudah 11 tahun dicerai oleh suaminya. Dia bekerja sebagai pedagang keliling dengan membawa dagangannya. Awalnya dia naik sepeda motor, sampai dia mampu menyekolahkan dan menikahkan ketiga anaknya dan semua sudah berpisah dengannya. Berkat kerja kerasnya, dia mampu membeli sebuah mobil Suzuki Carry.


Bukan untuk bersenang-senang, melainkan untuk membawa barang daganganya. Setiap hari dia pergi ke berbagai tempat sesuai harinya, mulai pasar senenan, pasar selasaan, pasar reboan, kamisan dan sebagainya. Hanya minggu dia beristirahat dan bisa berleha-leha. Tapi juga tidak santai betul karena tetap harus mempersiapkan barang dagangan yang berupa pakaian jadi untuk dijual keesokan harinya. Sejak dia menjanda dan anak-anaknya masih kecil-kecil, beberapa tetangga selalu mencibirnya. Janda genit lah, janda gatal lah. Harus hati-hati, karena Rukiah digambarkan akan mengganggu rumah tangga mereka.

Cerita Sex Dendam Dari Seorang Janda

Rukiah ditakutkan akan menggoda suami mereka, karena butuh uang atau butuh seka. Sakit sekali hati Rukiah mendengar gosip-gosip itu. Namun dia tetap tabah dan sabar, walau dendam di dadanya semakin lama semakin berkarat. Dalam usianya yang 40 tahun, dia semakin matang dan dandanannya tetap cantik, dia memang selalu menjaga dirinya tetap cantik. Rukiah selalu berpenampilan bersih karena dia seorang pedagang, jadi harus selalu tampil dengan bersih dan rapi. Game Poker Online Terbaik


Cemoohan semakin menjadi-jadi atas dirinya, namun Rukiah selalu menebar senyum, membuat tetangganya semakin kepanasan, terlebih setelah dia membawa mobil sendiri dan jika di rumah, dia suka memakai daster yang sexy. Ada para tetangga yang sama seperti dia, menjanda karena dicerai oleh suami, bahkan ada yang karena suami mereka meninggal dunia. Satu-persatu mereka mulai mendekat pada Rukiah, karena kesusahan hidup. Dengan tajam, Rukiah sesekali menyindir juga.


“Kenapa tidak bergenit-genit aja, Bu. Cari laki-laki di luar, bisa dapat duit!” kata Rukiah kepada Bu Neneng yang pernah mengatakan demikian kepadanya.

“Kan lebih enak menggoda suami orang, dapat duitnya dapat kontolnya,” kata Rukiah pula kepada Bu Teteh, ketika Bu Teteh meminjam uang kepadanya.


Ucapannya itu sengaja dikembalikan Rukiah sebagai imbalan sakit hatinya. Akhirnya Bu Teteh belum juga mengembalikan uang pinjamannya. Atas kesepakatan bersama, anak Bu Teteh, Sabirin, yang baru saja selesai ujian SMA, menjadi pembantu Rukiah mengangkati barang-barang, memajang pakaian dan menutup dagangan. Kepada Sabirin akan diberikan gaji Rp. 15.000,- perhari plus dapat makan dan minum, sementara Rp. 10.000,- perhari dipotong untuk pembayar hutang Bu Teteh.


Bu Teteh sangat setuju dengan usul itu dan Sabirin juga setuju. Hari pertama, Sabirin sudah sampai di rumah Rukiah untuk membantu mengangkati barang-barang naik ke atas mobil Suzuki Carry, kemudian mereka berangkat dan Sabirin harus menurunkan barang dan memajangnya. Setelah semua siap sesuai apa yang diajarkan Rukiah, Sabirin boleh duduk-duduk. Jadi menurut Sabirin, kerjanya sangat enteng dan enak, dan dapat duit lagi. Sabirin merasa enak dagang bersama Rukiah. Baru tiga hari mereka jalan bersama, kelihatan keduanya sudah semakin akrab dan semakin dekat.


Rukiah mulai memancing mengucapkan kata-kata agak kotor dan menjurus porno. Mulanya Sabirin agak kikuk juga, lama kelamaan jadi biasa dan membalas dengan ucapan porno juga.


“Ah, kamu hanya ngomong doang. Bisa-bisa kontolmu juga hanya sebesar kelingking,” pancing Rukiah lebih berani.


Sabirin merasa terhina dan membuka resleting celananya, memamerkan kontolnya yang belum menegang penuh, sementara mobil terus berjalan menuju pulang.

“Kalau hanya segitu gedenya, mana bisa aku puas kalau seandainya kamu entot,” kata Rukiah sembari tertawa kecil. “Ini kan belum digedein,” kata Sabirin.

“Coba digedein, aku mau lihat apa nanti bisa pas sama punyaku apa tidak,” pancing Rukiah pula.


Sabirin mulai mengelus-elus kontolnya. Saat mengoper persneling, Rukiah sempat mengelus dan memegang kontol Sabirin, membuat Sabirin menjadi horny dan kontolnya semakin mengeras tajam. “Nih, udah gede kan?” kata Sabirin bangga. Rukiah melihat ke arah kontol itu dan berkata,


“Apa tahan lama kalau dimasukin ke aku punya? Aku takut belum apa-apa, kamu udah muntah… hihihi.” Rukiah semakin berani.

“Aku yakin pasti pas,” kata Sabirin menirukan iklan Pertamina. Keduanya tertawa.

“Aku ingin cepat sampai di rumah dan kamu harus buktikan.” Rukiah mulai memberi ultimatum.

“Boleh. Siapa takut?” Sabirin menjawab tantangannya.


Rukiah tersenyum. Kalau ibu Sabirin mengejeknya mau merebut suaminya, kini malah anaknya yang akan dia pakai. Rukiah pun mempercepat laju kendaraannya. Sebenarnya melihat batang Sabirin, dia sendiri sudah basah dan horny. Begitu mendekati rumah, mobil segera ia arahkan langsung ke garasi. Dia perintahkan Sabirin cepat membuka gerbang. Setelah mobil masuk, Sabirin secepatnya menutup gerbang dan menutu pintu garasi. Sabirin pun bersiap-siap. Mesin dimatikan, Rukiah langsung menyergap Sabirin, memeluknya, dan membisikkan sebuah kata ke telinga pemuda itu.


“Hayo, buktikan ucapanmu tadi!” kata Rukiah, lalu dia menyerbu bibir Sabirin dengan mulutnya. Mereka berciuman, juga saling raba dan saling remas.


Perlahan Rukiah melepas celana Sabirin, lalu melepas celana jeans yang dipakainya sendiri, sekaligus celana dalamnya. Mereka sudah setengah bugil. Dengan ganas Sabirin menidurkan Rukiah di lantai.


“Aku mau diapain?” Rukiah pura-pura tak mengerti, walau dalam hatinya tersenyum. Sabirin diam saja.


Setelah Rukiah terlentang, Sabirin langsung menindihnya dari atas dan mengangkangkan kedua kaki Rukiah dengan kedua kakinya. Cepat dia menusuk memek Rukiah.


”Ohhh…” Rukiah mendesah.


Tusukan Sabirin pada memek Rukiah semakin kuat dan buas. Rukiah menandinginya, walau usianya sudah mendekati 40 tahun beberapa bulan lagi, tapi dia juga tak mau melepaskan kenikmatan itu. Rukiah lebih buas lagi, hingga dia cepat orgasme. Sabirin terus menggenjotnya dengan membabi buta, lalu dia menyemprotkan spermanya beberapa kali di dalam memek Rukiah sampai Sabirin jadi lunglai dan lemas. Rukiah tersenyum mengejek, walau sebenarnya dia sudah orgasme. Karena Sabirin masih pemula, dia tidak mengetahui Rukiah sudah orgasme.


“Kamu masih butuh latihan. Tapi kamu sudah mulai hebat. Besok atau lusa kita ulangi sebagai latihanmu. Satu yang kamu harus pegang, agar kamu menjaga rahasia ini dengan sebaik-baiknya,” kata Rukiah sembari memakai celananya dan memerintahkan pada Sabirin untuk memberesi barang-barang.


Sabirin mengerjakannya. Dia sebenarnya puas sekali. Mendengar dia harus latihan, dia sedikit tersinggung juga. Selesai mengerjakan pekerjaannya, dia pulang ke rumahnya yang tak berapa jauh dari rumah Rukiah. Pagi-pagi sekali, Sabirin sudah berada di garasi mobil rumah Rukiah. Dia mulai mencuci mobil, setelah mengisi air radiator dan mengecek segalanya sesuai apa yang diajarkan oleh Rukiah. Kain dagangan juga sudah dinaikkan ke dalam mobil box untuk dibawa ke pasar. Hari ini mereka tidak akan pulang, karena pasar malam baru dimulai pukul 15.00 dan akan ditutup pukul 22.00 WIB.


Sedang besoknya pagi-pagi sekali mereka akan berangkat ke kecamatan lain dan buka di sana. Jadi malam ini mereka akan menginap di Hotel. Namun mereka harus cepat sampai di kecamatan itu guna membooking hotel, baru membuka pasar. Setelah sarapan, mereka pun pergi menuju kecamatan. Hampir dua jam mereka dalam perjalanan hingga tiba di hotel melati yang bersih dan asri. Rukiah sudah terbiasa menginap di sana, hingga kenal dengan semua karyawan hotel.


Rukiah pun memperkenalkan Sabirin sebagai anak kakaknya yang membantunya jualan. Sebuah kamar bersih, namun kisi-kisinya cukup bagus, dan tiupan angin dari laut membuat kamar itu menjadi sejuk. Mereka memasuki kamar dan segera meminta dua gelas kopi susu. Rukiah mandi sementara Sabirin menyiapkan segalanya, untuk jualan. Rukiah sengaja keluar hanya dililit handuk saja, hingga pangkal pahanya yang putih mulus dan pangkal teteknya terlihat jelas.


Rukiah tahu kalau mata Sabirin meliriknya. Dia tenang saja, mengambil pakaian dari tasnya, sebentar-sebentar membungkuk hingga bulu-bulu di selangkangannya terlihat samar-samar. Sabirin seperti kesetanan. Dia berdiri lalu menyergap Rukiah dengan buas. Rukiah pura-pura terkejut, padahal hatinya sangat menginginkan itu.Cerpen Sex


“Duh, kamu kenapa, Sayang?” rayu Rukiah seperti terkejut.

“Aku ngaceng,” jawab Sabirin pendek.


Didorongnya Rukiah ke tempat tidur, lalu dilepasnya lilitan handuk dari tubuh wanita itu. Secara terang-terangan, Sabirin melihat sekujur tubuh Rukian dengan jelas. Liku-liku tubuh dan mulusnya tubuh yang putih itu, dengan tetek yang besar dan pentilnya yang besar dan hitam pula. Aroma sabun mandi masih semerbak wanginya, membuat nafsu Sabirin semakin menjadi-jadi. Cepat dia lepas pakaiannya sampai bugil. Saat Sabirin mau menindih tubuhnya, Rukiah menangkap kepala remaja itu dan diarahkannya kepala itu ke memeknya.


“Jilatin dulu memekku, Sayang. Kamu berani nggak?” tantang Rukiah.


Sabirin yang terbiasa nonton bokep, langsung menjilatinya dengan rakus. Rukiah juga mengarahkan tangan Sabitin untuk meremas-remas teteknya, kemudian Rukiah mengelus-elus kepala Sabirin dengan lembut, seperti rasa sayang seorang ibu pada anaknya. cerpensex.com Setelah sekian lama Sabirin menjilati klitoris Rukiah, Rukiah pun menjemput orgasmenya. Ia menggapit kepala pemuda itu kuat0kuat saat dari dalam memeknya keluar lendir hangat yang sangat banyak, meleleh hingga membasahi paha dan bokongnya. Setelah mereda, segera dituntunnya Sabirin untuk menindih tubuhnya. Dengan sabar ia bimbing kontol Sabirin menuju ke lubang memeknya.


Memek yang basah itu langsung dimasuki oleh kontol Sabirin begitu si pemuda mendorong pinggulnya, dan dengan cepat mereka saling bergelut, memeluk dan saling jilat satu sama lain. Sabirin dengan buasnya menggenjot tubuh Rukiah sampai badan keduanya dibanjiri oleh keringat. Suara keluar-masuk kontol Sabirin pada memek Rukiah membuat keduanya semakin bersemangat.


“Duh, kamu harus lebih kuat lagi, Sayang. Harusss… harussss… Lebih kuat lagi,” kata Rukiah pada Sabirin.


Sabirin semakin ganas dan buas. Dia terus menggenjot memek Rukiah dengan ganas. Tak lama keduanya saling berpelukan dengan eratnya dan keduanya terkulai setelah sperma Sabirin memenuhi ruang memek Rukiah. Saat itu Rukiah tersenyum puas, sembari membayangkan ibu Sabirin yang dulu suka menyindir-nyindirnya sebagai perempuan yang suka menggoda suaminya. Kini Rukiah tidak hanya menggoda suami orang, tapi justru sedang bersetubuh dengan seorang anak laki-laki ganteng dan masih muda, anak yang pernah meremehkannya. Seiring perjalanan waktu, Rukiah semakin sukses.


Hartanya semakin banyak. Beberapa rumah di kompleks itu sudah dia beli. Mobilnya juga sudah diganti, menjadi L-300 Pick Up, selain mobil sedan pribadi tentunya. Dia dan Sabirin sudah berjalan hampir setahun. Sabirin sudah bisa membawa mobil dan hutang orangtuanya pun sudah lunas. Namun Sabirin tak mau meninggalkan pekerjaannya, karena selain dapat uang Rp. 25.000,- perhari, ia juga dapat makan, minum dan rokok, serta dapat seks juga tentunya. Terutama Seks yang membuat Sabirin tak mau meninggalkan juragannya, Rukiah. Kepadanya sudah diserahi tugas baru, yakni membawa sebuah mobil pick up lain dan berjualan.


Tentu saja Rukiah menghitung berapa potong yang dibawa, kemudian berapa laku, lalu dihitung untungnya. Untuk belanja, Rukiah selalu sendiri, karena dia tetap merahasiakan berapa harga pengambilan barang dan Sabirin hanya tahu menjual dengan harga tertentu. Sabirin juga senang, kalau seharusnya dia menjual pakaian seharga Rp. 25.000,- tapi bisa dia jualkan Rp. 30.000,- atau Rp. 27.500,- maka keuntungan itu akan dia ambil sendiri. Untuk itu, Sabirin yang diberikan kepercayaan, tidak mau meninggalkan Rukiah. Bu Salmah sudah benar-benar bangkrut dan suaminya sudah pensiun dan mendapat tekanan darah tinggi karena hutang-hutangnya yang membludak. Selama masih jadi pejabat kecil, hidup mereka terlalu mewah.


Kini semuanya sudah berakhir. Tanpa malu-malu, Bu Salmah mendatangi Rukiah, bercerita kalau anak bungsunya yang masih baru tiga bulan masuk SMP, tak mau pindah ke kampung. Dengan cucuran air mata, ia memohon bantuan Rukiah agar menjadikan Totok sebagai anak sendiri, walau hanya tamat SMP saja. Dengan senyum, Rukiah menerimanya dan berjanji akan menyekolahkan Totok sampai tamat. Kalau perilaku Totok baik dan penurut, mungkin akan disekolahkan sampai SMA.


Bukan main senangnya hati Bu Salmah. Mereka pun pindah ke kampung. Dalam penyerahan untuk diangkat jadi anak angkat, Bu salmah menasehati Totok agar menurut apa kata Bulik Rukiah. Totok pun mengiyakan dan berjanji. Sejal pagi itu, Totok pun tinggal bersama Rukiah. Kembali Rukiah mengenang apa yang pernah dilakukan oleh Bu Salmah pada dirinya, sindiran, ejekan serta hinaan yang pernah dia terima dari wanita itu. Haruskah Rukiah membalaskan dendamnya pada Totok? Bukankah Totok masih kelas 1 SMP dan baru berusia 13 tahun? Setelah berpikir lama, Rukiah akhirnya mengambil keputusan, Totok akan dia ajari ngeseks sebagai pelampiasan dendam lamanya terhadap Bu Salmah, biar Bu Salmah tahu rasa bagaimana ejekan masa lalunya, ternyata kini berakibat fatal.Cerpen Sex


Anak bungsunya akan digarap oleh Rukiah. Rukiah mengajak Totok menemaninya untuk berenang. Totok dibelikan celana renang yang sesuai dengan umurnya. Walau masih 13 tahun, Totok bertubuh tinggi, walau sedikit kurus. Saat berenang, Rukiah melihat kalau Totok boleh juga. Dia harus memperdaya bocah itu. Malamnya, ia ajak Totok menemani dirinya nonton film semi BF. Rukiah sengaja tidak memakai bra dan selana dalam saat memakai daster tipisnya. Totok disuruhnya memakai sarung dan kaos oblong saja, biar tidurnya enak dan tubuhnya bebas. Katanya, saat tidur itulah terjadi pertumbuhan tubuh. Mereka nonton mulai dari awal. Pada pertengahan, adegan demi adegan percintaan mulai terjadi, Ada adegan cium-ciuman, raba-rabaan, termasuk adegan isap tetek segala.


Saat itu, Rukiah melirik Totok yang gelisah dan sebentar-sebentar memegang Anu-nya. Rukiah tersenyum. Segera dipeluknya Totok yang duduk di sebelah kirinya. Dengan cepat ia masukkan tangannya ke dalam kain sarung Totok.


“Wah, sotong-mu besar juga, Tok,” rayu Rukiah.


Totok malu dan tersipu, ia berusaha melepaskan tangan Rukiah. Tapi dengan kasar Rukiah melepas kain sarung Totok, hingga tinggal celana dalam saja yang dikenakan bocah kurus itu. Totok masih malu-malu juga. Sekali sentak, celana dalam itupun juga sudah melorot ke bawah. Rukiah turun dari sofa dan jongkok di lantai, ia langsung memasukkan kontol Totok ke dalam mulutnya.


“Kamu diam aja. Jangan berisik,” Rukiah merayu, namun setengah mengancam.


Rukiah tahu bagaimana memperlakukan laki-laki sesuai dengan umurnya. Totok pun diam, menikmati kontolnya yang tengah dipermainkan Rukiah di dalam mulutnya. Dan tak lama ia mengejang saat melepaskan spermanya di dalam mulut Rukiah beberapa kali.


“Wah, kamu ternyata hebat juga.” kata Rukiah senang.

“Maafkan saya, Bulik. Saya…” Totok terbata.

“Udah, nggak perlu minta maaf. Kapan-kapan kita ulangi lagi, sampai kamu merasa enak dan nyaman. Asal, kamu jangan cerita kepada siapapun juga, termasuk kepada ibumu,” rayu Rukiah yang juga bernada setengah mengancam.

“Iya, Bulik. Saya janji,” kata Totok. Rukiah tersenyum.

“Sudah, untuk seterusnya, kamu tidur sama bulik saja. Kecuali ada tamu, baru kamu tidur di kamarmu sendiri.” Totok pun mengangguk.


Malam itu mereka tidur dengan aman-aman saja. Sebelum tidur, tentu saja Rukiah menelanjangi Totok dan dirinya, lalu mereka bersembunyi di bawah selimut dengan AC yang disetel sepoi-sepoi sejuk. Begitulah, setiap malam mereka tidur bersama. Jika libur, Totok ikut membantu Rukiah ke pasar untuk berdagang. Selesai belajar, mereka nonton bareng dulu, kemudian mereka tidur. Tugas rutin Totok adalah menetek, sampai Rukiah tertidur. Lama kelamaan netek itu bukan tugas rutin lagi, malah Totok menjadikannya sebagai sebuah kebutuhan. Secara perlahan namun pasti, Rukiah terus membimbing Totok untuk belajar. Belajar untuk sekolah, juga belajar ngeseks. Bagaimana cara menghisap tetek dan mempermainkannya dengan baik.


Bagimana menjilati memek dengan baik serta mempermainkan klitorisnya. Mumpung Totok masih kecil, Totok juga diajari bagaimana ngentot duburnya dengan mengolesinya baby oil terlebih dahulu. Totok juga mengerti, kalau Rukiah capek, dia langsung memijatnya. Totok pun senang karena dia setiap pagi dapat jajan Rp. 5.000,- ke sekolah selain ongkos angkot. Totok juga sudah mengerti, bila Rukiah menciumi dirinya dan menjilati lehernya, dia juga harus meresponsnya. Sering pula, tengah malam, Totok horny. Dia akan menetek dan menjilati memek Rukiah, kemudian setelah basah dan Rukiah lama-kelamaan terbangun untuk memberikan respons, Totok langsung menindih tubuh Rukiah dan mengentotnya dari atas.


Totok sudah mampu mengatur permainan, padahal dia baru tiga bulan bersama Rukiah. Liburan semester, betapa senangnya perasaan Bu Salmah melihat anaknya berpakaian bagus, tubuhnya bersih, raportnya juga bagus. Saat datang menjenguknya, ia membawa oleh-oleh dari kampung hasil ladang suaminya yang diperoleh dari hasil korupsi semasa jadi pejabat kecil. Ayah Totok tak bisa ikut, karena penyakitnya semakin parah saja. Masa liburan itulah Totok banyak membantu Rukiah jualan, dan Bu Salmah rela saja Totok tak pulang ke kampung agar bisa membantu Rukiah jualan. Dendam membuat hidup Rukiah menjadi semakin semangat. Semangat bekerja keras, semangat juga untuk ngesek. Baginya ngesek adalah hiburan yang menyenangkan, nikmat dan indah. Selain itu, nampaknya Rukiah juga mendapat kelainan jiwa. Dia hyperseks. Jika Totok dan Sabirin mampu melayaninya, mungkin Rukiah akan meminta jatah masing-masing empat kali sehari setiap orang.Cerpen Sex


Tapi Rukiah berusaha untuka menahannya, agar pada puncaknya, dia bisa menikmati mereka dengan tenang. Buktinya, jika dia menginginkannya, di atas mobil dia sudah bilang kepada Sabirin agar bersiap-siap. Begitu sampai di garasi, Sabirin sudah tahu apa tugasnya. Biasanya, Rukiah langsung menungging dan Sabiring langsung pula menusuk dari belakang memek Rukiah yang sudah basah karena horny. Sedangkan Totok adalah kesayangan Rukiah, karena ukuran kontol Totok sangat pas untuk duburnya. Bagaimana pula dengan kisah Bondan? Bondang adalah adik laki-laki dari Bu Surti. Bu Surti dulu suka membagikan kabar burung dari rumah ke rumah di kompleks itu. Ada saja kabar burung tentang Rukiah yang disebarkannya. Setelah suaminya menceraikannya, karena dia kawin lagi, Bu Surti mulai diam.


Jika berpapasan dengannya, Rukiah selalu tersenyum manis, sebaliknya malah Surti yang malu. Jika melihat Rukiah datang dari arah berlawanan, Surti selalu mengambil jalan pintas untuk menghindar. Sore itu, nampaknya tak ada jalan lain. Ia harus mendatangi rumah Rukiah. Rukiah punya rumah sewa di belakang rumahnya. Bondan, adik kandung Surti, mau menikah. Untuk itu, dia harus punya rumah kontrakan. Setelah harga sesuai, Surti pun berterima kasih. Besoknya, Bondan mulai membersihkan rumah dan melakukan pengecetan agar rumah kelihatan kinclong. Rukiah datang memeriksa rumah yang sedang dicat. Dengan gaya genitnya, ia mulai merayu. Rukiah menanyakan segalanya dan segera mengetahui kalau usia Bondan baru 24 tahun.


Dengan malu-malu, Bondan mengatakan kalau belum pernah gituan dengan gadis mana pun. Pernikahannya adalah hasil perjodohan dengan family sendiri. Rukiah segera tidak tinggal diam. Dia terus merayu dan merayu, sampai akhirnya Bondan mau diajak ke rumahnya untuk beristirahat. Begitu memasuki pintu rumah, Rukiah mulai beraksi.


“Kamu harus belajar, agar nanti tidak kikuk menghadapi istrimu,” kata Rukiah.


Ia ingat betul, saat dulu Bondan masih kecil, saat pemuda itu masih SMP, ia pernah ikut juga mendiskreditkan dirinya. Inilah saat yang tepat bagi Rukiah untuk membalas dendam. Dia mulai memancing Bondan dengan duduk sembarangan. Diliriknya pemuda itu, tampak Bondan sudah gelisah. Rukiah tersenyum, dalam hati ia bertekad, hari itu juga dia harus dapat menggarap Bondan. Bondan yang tinginya berkisar 177 cm itu rasanya pas untuk memek Rukiah.


“Kamu ngaku saja, kalau kamu sudah ngaceng,” kata Rukiah. Bondan tertunduk malu sebagai jawabannya.

“Ya sudah, kalau kamu mau, aku bisa ajari kamu bagaimana ngelakuin malam pertama,” kata Rukiah.


Lagi-lagi Bondan tertunduk. Saat itulah Rukiah mengambil inisiatif, walau sebenarnya Bondan juga sudah horny. Didatanginya kursi Bondan dan dipeluk tubuh pemuda itu dari belakang, lalu diciumnya pipi Bondan bertubi-tubi.


“Tante, nanti ketahuan gimana?” tanya Bondan takut-takut.

“Kalau bukan kamu yang beritahu, mana mungkin ada yang tahu,” kata Rukiah sembari membalik tubuh Bondan setelah dibimbingnya untuk berdiri.


Mereka pun berhadap-hadapan. Rukiah menarik tali daster yang terikat ringan di kedua bahunya, daster itu pun langsung melorot jatuh ke lantai. Rukiah juga melepaskan Branya dan menyodorkan pentil teteknya ke mulut Bondan, setelah terlebih dahulu tengkuk Bondan ditariknya mendekat sampai pemuda itu membungkuk karena tubuhnya yang terlalu tinggi. Desah nafas Bondan mulai tak beraturan. Dia menyedot-nyedot pentil tetek Rukiah dengan penuh nafsu. Rukiah membalas dengan meraba kontol Bondan dan melorotkan celana dalam serta celana bocah itu. Dalam waktu singkat, keduanya sudah telanjang bulat.


Rukiah pun jinjit agar tubuhnya bisa setidaknya menyamai tubuh Bondan. Rukiah merasakan ada benda yang menggelitik-gelitik perutnya. Kontol Bondan rupanya sudah keras betul, Rukiah berusaha menggoda agar Bondan yang meminta untuk dimasukkan penisnya. Bukan permintaan yang terjadi. Bondan ternyata gelap mata. Dengan kasar, dia mengangkat tubuh molek Rukiah ke atas meja makan dan menelentangkannya, kemudian dikangkangkannya kedua paha wanita itu, lalu ditusuknya memek Rukiah keras-keras. Memek yang sudah basah kuyup itu dimasukinya dengan kasar. Rukiah merasakan kehangatan yang luar biasa dalam rahimnya.


Perlakukan kasar Bondan justru membuat Rukiah sangat menikmati. Tak pernah Sabirin apalagi Totok dan suaminya memperlakukannya seperti ini. Setelah semua kontolnya tenggelam, dengan kuat Bondan mulai mengocoknya dalam rahin Rukiah, membuat tubuh Rukiah bergoyang-goyang indah karenanya. Bondan yang berdiri bebas di lantai, membuatnya semakin mudah untuk menusuk-nusuk memek Rukiah. Rukiah merintih-rintih dan menikmati semua tusukan kasar itu.


“Sayang… kamu hebat sekali. Puasin aku, Sayang…” Rukiah seakan menghiba-hiba.


Bondan terus memompanya tanpa memberikan jawaban. Baginya bekerja lebih baik daripada berbicara, dan menikmati lebih enak daripada menusuk tanpa dinikmati.

“Kalau kamu bisa memuaskan aku, aku akan kurangi kontrak rumahmu seperempatnya,” kata Rukiah.


Bondan pun semakin bersemangat. Dia terus menusuk memek Rukiah semakin cepat dan cepat, kontolnya terus keluar-masuk di memek sempit Rukiah sampai Rukiah menjepitkan kedua kakinya ke pinggang Bondan sembari melepas cairan cinta dari dalam tubuhnya.


”Huuuuuuhhhhhh…!!” Rukiah menggumam nikmat.


Bondan terus saja memompanya tanpa henti, sepertinya tiada rasa lelah bagi pemuda itu dan tiada rasa puas. Dari tubuhnya mengalir keringat dan otot-otot tubuhnya kelihatan mengkilap. Dengan sebuah tekanan yang kuat, Bondan pun melepaskan spermanya beberapa kali ke dalam lubang Rukiah yang teramat dalam itu. Rukiah terdiam tak mampu mengucapkan apa-apa selain menikmati saja. Bondan membiarkan kontolnya tetap berada dalam memek Rukiah, walau pun spermanya mulai meleleh keluar dari celah memek itu. Setelah kontolnya mengecil dan terlepas, Bondan cepat memakai kembali pakaiannya. Rukiah tersenyum dan menyatakan,


”Kamu hanya harus membayar uang kontrakan dua per tiga dari harga yang sudah ditetapkan, sebagai hadiah percintaan kita.” Bondan pun tersenyum senang. Setelah pindah rumah, beberapa malam kemudian, ia mengirimkan SMS kepada Rukiah. ”Memek tante lebih nikmat daripada memek istriku.” Rukiah pun tersenyum puas, ’Kau tak akan puas dengan isterimu.


Aku akan memuaskanmu, bila kau juga memuaskanku,’ batin Rukiah. Akhirnya, dalam seminggu, Bondan harus melayani Rukiah sebanyak tiga kali. Mungkin saja jatah isterinya dua kali seminggu tak tepenuhi, karena tenaga Bondan habis dikuras sebelumnya. Jika ada kesempatan, Rukiah langsung meng SMS Bondan, dan secepat kilat Bondan datang, kemudian melayani Rukiah. Bondan merasa beruntung karena mampu mendapatkan seks dari Rukiah, tapi sesungguhnya dia tidak tahu kalau dia adalah kuda tunggangan bagi Rukiah. Terlebih Bondan dan isterinya sudah punya hutang sebanyak tiga juta yang harus dibayar cicil tanpa bunga. Bunganya, Bondan cukup memuaskan nafsu Rukiah, sebagai mana yang diinginkan oleh janda cantik itu.


Kejadian itu terus berlangsung hingga muncullah Sularto, demikian nama kakek itu. Umurnya sudah 69 tahun. Walau sudah tua, tubuhnya masih kelihatan berotot. Sularto adalah ayah dari Bu Ningsih yang mulutnya mirip burung betet. Masih pagi sekali sudah nyindir. Siang nyindir, sore nyindir, malam juga nyindir. Mau sholat nyindir, usai sholat juga nyindir. Pokoknya jantung Rukiah terpacu terus karenanya. Tak ada perempuan yang mampu melawan Bu Ningsih bila bertengkar. Mungkin memeknya lebih lebar dari mulutnya, membuat dia bisa merepet-repet terus menerus. Pet-pet-pet… Suaminya tertangkap menjual narkoba dan pengadilan menghukumnya 7 tahun penjara.Cerpen Sex


Sebelumnya dia yakin sekali, petugas bisa disuap, hinga dia menjual semua hartanya. Setelah semua harta terjual kecuali rumah, masih juga dia dihukum 7 tahun penjara. Ningsih pun merepet-repet, Udah dikasih uang, tetep aja dijatuhi hukuman berat. Dasar negara ini sudah tidak beres. Dasar koruptor, dasar setan, dasar iblis dan sejuta makian lainnya. Baginya pengedar dan bandar narkoba itu mungkin sama dengan malaikat, hingga dia bisa memaki-maki orang lain.


“Bu Rukiah, katanya Ibu mau mengecat rumah ya?” tanya Bu Ningsih suatu hari.

“Kenapa Bu?” balas Rukiah.

“Kalau memang mau ngecat rumah, biar bapak aku aja yang ngecet. Dia ahli mengecet rumah lho, Bu.”

“Kalau harganya cocok, ok lah…” kata Rukiah.


Mulailah mulut jeber Ningsih bermain.


“Ooaalah bu, bu… Sama tetangga aja kok sombong. Baru minta kerjaan ngecat aja kok sombong sekali?”

“Kalau begitu, silahkan cari objekan lain. Cat aja rumah orang lain,” kata Rukiah lembut namun tajam di balik senyumnya.

“Bukan begitu, Bu… kan lebih baik dikasih aja sama tetangga.” kata Bu Ningsih.

“Tergantung bagaimana negosiasinya,” kata Rukiah.

“Gak usah nege-negeoan lah, Bu. Boleh gak?” nada suara Ningsih meninggi.

“Kalau tidak mau memang kenapa?” kata Rukiah tak kalah sengit.

“Bukan begitu, bu… Boleh dong? Iya ya?” Ningsih melembut.

“Kalau harganya cocok, kenapa tidak? Itu pun harus bagus, kalau tidak, aku pasti komplein,” kata Rukiah.

“Alaaahh… sombong banget sih.”

“Kalau sombong kenapa? Apa gak boleh aku sombong?” Rukiah mulai marah.

“Ya sudah, bicara saja sama bapakku,” Ningsih mengalah.


Pertemuan itu akhirnya menyepakati harga dan Totok diminta membeli cat sesuai ukuran dan warna. Sularto pun mulai membuat tangga-tangga. Yang dicet lebih dulu bagian atas. Sebagai duda, Sularto kelihatannya masih kuat lahir batin. Rukiah tersenyum. Dia akan buat kontol bapak Ningsih itu merepet di dalam memeknya. Mereka naik ke lantai atas dan Ningsih ingin masuk ke dalam rumah Rukiah.


“Maaf bu, ini rumah saya. Ibu gak boleh sembarangan masuk. Ibu di luar saja,” kata Rukiah ketus sambil menatap tajam Ningsih.

“Alaaahh… baru rumah begini aja,” kata Ningsih sambil membalikkan tubuhnya dan pergi.

“Besok belilah rumah yang lebih besar dari rumah ini,” kata Rukiah tak kalah tajamnya.


Setelah mengunci pintu gerbang, Rukiah mengganti pakaiannya dengan daster mini tanpa bra dan celana dalam. Hari ini juga dia harus menuntaskan Sularto, atau tidak untuk selamanya. Dendamnya pada Ningsih harus terlampiaskan. Saat menaiki tangga ke lantai atas, Rukiah sengaja seperti melompat-lompat agar dasternya yang mengembang itu terangkat-angkat, dan pantatnya yang mulus bisa dilihat oleh Sularto. Benar saja, jakun Sularto naik turun dan Rukiah melihatnya. Begitu sampai di lantai atas, Rukiah langsung menggenggam burung Sularto dari balik celananya.


“Sudah lama puasa, pasti sedang mau-maunya ini!” kata Rukiah genit.


Sularto terkejut juga diperlakukan demikian, namun dia tidak bisa menolak saat Rukiah menekan tubuhnya ke dinding dan menurunkan celananya dengan cepat hingga burung hitam legamnya yang sudah mulai ngaceng langsung terlompat keluar. Rukiah segera mengulumnya sampai menjadi keras. Setelah keras, semua celana Sularto ia lepas.


Baca JUga Cerita Sex ABG KOst Yang Nakal


“Hayo, Pak, masukin kontolmu ke memekku. Pasti kontolmu merasa puas,” kata Rukiah dengan kasar tanpa tedeng aling-aling.


Ditariknya tubuh Sularto sambil Rukian menelentangkan diri di lantai. Sularto yang sudah lama tidak ngentot, seperti kerbau dicucuk hidungnya, langsung menindih tubuh mulus janda cantik itu. Rukiah segera menuntun kontol Sularto agar cepat masuk ke dalam lubang memeknya. Terhenyak juga Rukiah menghadapi kontol besar yang berurat itu.


“Kalau kamu bisa memuaskan nafsuku, upahmu akan aku tambahi,” katanya.


Mengangguk mengerti, Sularto segera memompa memek basah Rukiah dengan penuh nafsu. Dia berupaya agar Rukiah bisa puas. Pompaan demi pompaan Sularto diimbangi oleh Rukiah dengan goyangan erotis dari bawah. Rintihannya membuat Sularto semakin bernafsu, sementara desah nafas Sularto membuat Rukian semakin bersemangat. Mereka terus menerus saling goyang dan saling hisap sampai akhirnya terjadi lelehan lendir dan tembakan sperma di alat kelamin keduanya.


Baik Rukiah maupun Sularto benar-benar merasa puas. Sejak saat itu, selama dua minggu Sularto bekerja di rumahnya, pagi-pagi sekali, sebelum jualan, Rukiah minta dientot lebih dulu oleh Sularto, baru kemudian dia bekerja. Setelah dientot, Rukiah keluar dan mengunci gerbang agar Ningsih tak bisa masuk. Dia dendam sekali pada wanita itu. Pada saat ngentot dengan Sularto, dendamnya kepada Ningsih membuat Rukiah semangat untuk ngentot dan dientot.


“Kenapa sih aku tak bisa masuk ke rumah Bu Rukiah, aku kan hanya pengen melihat bapakku bekerja,” kata Ningsih memprotes saat mereka bertemu.

“Rahasia dong…” balas Rukiah dengan genitnya.

“Bapakku itu orang alim tahu. Tak mungkin siapa pun bisa menggodanya!” kata Ningsih membanggakan bapaknya.

“Oh yaa?” kata Rukiah mengedipkan matanya.

“Alim ulama, kalee…” tambah Rukiah genit pula.


Dia pun masuk ke dalam mobilnya dan duduk di sebelah Sabirin. Dalam mobil, dia mulai ngomong yang dibuat-buat.


”Dasar perempuan tolol. Mana mungkin aku mau menggoda bapaknya yang tua bangka bau tanah itu. Ningsih itu tidak tahu, kalau aku punya pacar yang namanya Sabirin, iya kan sayang?” kata Rukian pada Sabirin, genit. Game Poker Online Terpercaya


Sabirin pun tersenyum. Mereka melaju meninggalkan rumah menuju pasar tempat jualan. Baru saja mereka sampai ke pasar, mereka dapat kabar kalau Pak Sularto jatuh dari atas rumah dan kepalanya pecah, lalu meninggal dunia. Dalam percakapan antara Sabirin dengan tetangga yang menyaksikan peristiwa itu, katanya Sularto itu keletihan, tapi dipaksakan terus memanjat, akhirnya jatuh dan mati. Rukiah terkejut mendengar berita itu. Tapi dibaliknya dia tersenyum, karena tadi pagi dia memaksa Sularto mengentotnya dua kali. 


Mungkin itu yang membuat Sularto jadi keletiha. Hari itu, mereka tak jadi membuka dagangan. Mereka langsung pulang untuk menghadiri pemakaman Sularto. Semua orang memuji Rukiah karena Rukiah mau menanggung semua biayanya. Sebaliknya orang menyalahkan Ningsih yang memaksa Bapaknya cari makan, padahal sudah tua. Rukiah hanya tersenyum saja dan pulang ke rumahnya. Di rumah, dia sudah disambut oleh Totok dan malamnya mereka tidur pulas berdua sehabis ngentot tiga kali.

Cerita Sex Dendam Dari Seorang Janda

Subscribe Our Newsletter